Efek Balapan di Cuaca Panas bagi Pebalap MotoGP, Berat Badan Susut

Kompas.com - 04/06/2020, 18:01 WIB
Pebalap Tim Petronas Yamaha SRTí Fabio Quartararo melibas tikungan di Sepang International Circuit, 1 November 2019 (Photo by Mohd RASFAN / AFP) MOHD RASFANPebalap Tim Petronas Yamaha SRTí Fabio Quartararo melibas tikungan di Sepang International Circuit, 1 November 2019 (Photo by Mohd RASFAN / AFP)

JAKARTA, KOMPAS.com - Salah satu tantangan terberat para pebalap MotoGP adalah cuaca. Sebagian besar pebalap menyukai balapan dengan kondisi trek kering. Namun, cuaca panas yang dihasilkan juga bisa sangat menantang.

Dikutip dari BoxRepsol.com, cuaca panas dapat berdampak cukup signifikan, baik bagi motor atau pebalap. Cuaca panas biasanya ditemui ketika balapan di sirkuit Sepang, Malaysia.

Baca juga: Daftar Komponen Motor Balap MotoGP dan Usia Pakainya

Ada beberapa cara yang dapat dilakukan untuk menyiasati cuaca panas tersebut. Untuk para pebalap, persiapan fisik dilakukan untuk membiasakan diri atau beradaptasi.

Marc Marquez saaat berlaga di MotoGP Malaysia 2019. (Photo by Mohd RASFAN / AFP)MOHD RASFAN Marc Marquez saaat berlaga di MotoGP Malaysia 2019. (Photo by Mohd RASFAN / AFP)

Para pebalap akan melakukan latihan fisik dengan baju tambahan. Selain itu, latihan fisik juga dilakukan pada siang hari. Tak cukup sampai di situ, para pebalap biasanya juga akan melakukan sesi sauna.

Saat berada di trek, pebalap juga masih melakukan penyesuaian, seperti lebih banyak minum dan diet khusus. Lalu, di baju balap atau wearpack juga biasanya didesain berbeda, lebih banyak ventilasinya. Tak lupa, air minum berukuran 500 ml dibawa di baju balap saat mengendarai motor.

Baca juga: Jadwal MotoGP 2020 Terbaru, Asia Dijadwalkan Setelah November

Dalam kondisi cuaca yang panas, pebalap MotoGP bisa kehilangan berat badan 1,5 kg hingga 2,5 kg dalam sekali balapan atau sekitar 45 menit.

Sedangkan dampaknya pada motor, tentu saja ada, apalagi bagian mesinnya. Cuaca panas membuat oksigen di dalam silinder berkurang.

Artinya, bahan bakar yang masuk ke tangki juga sedikit berkurang. Hal ini menyebabkan motor sedikit berkurang tenaganya.

Bagian pengereman juga ikut terdampak. Rem karbon akan bekerja dengan baik pada suhu tertentu. Temperatur di atas atau di bawah suhu tertentu akan membuat rem karbon bekerja kurang baik.

Bagian lain yang terdampak dan cukup vital adalah ban. Dengan temperatur yang sangat tinggi, cengkraman ban akan berkurang. Kondisi ini membuat ban menjadi lebih selip dan terlalu panas. Sehingga, dapat merusak kondisi ban.

Baca tentang


Sumber Box Repsol
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X