Cegah Kendaraan Pemudik, Polisi Awasi 19 Lokasi hingga ke Jalur Tikus

Kompas.com - 26/04/2020, 08:02 WIB
Petugas melakukan pemeriksaan di check point penyekatan pertama di ruas tol Jakarta - Cikampek Km 31, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Jumat (24/4/2020). Larangan mudik mulai diberlakukan pemerintah mulai 24 April 2020 pukul 00.00 WIB untuk mencegah penyebaran Covid-19 melalui Operasi Ketupat 2020. Kendaraan pribadi baik motor atau mobil dan kendaraan umum berpenumpang dilarang keluar dari wilayah Jabodetabek. KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMOPetugas melakukan pemeriksaan di check point penyekatan pertama di ruas tol Jakarta - Cikampek Km 31, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Jumat (24/4/2020). Larangan mudik mulai diberlakukan pemerintah mulai 24 April 2020 pukul 00.00 WIB untuk mencegah penyebaran Covid-19 melalui Operasi Ketupat 2020. Kendaraan pribadi baik motor atau mobil dan kendaraan umum berpenumpang dilarang keluar dari wilayah Jabodetabek.
Penulis Ari Purnomo
|

JAKARTA, KOMPAS.com- Pemerintah sudah mengeluarkan larangan mudik pada Lebaran tahun ini. Regulasinga tertuang dalam Peraturan Menteri Perhubungan (Permenhub) nomor 25 tahun 2020 tentang Pengendalian Transportasi Selama Musim Mudik Idul Fitri 1441 H.

Larangan ini tidak hanya ditujukan untuk pemudik yang menggunakan kendaraan pribadi, tetapi juga angkutan umum yang membawa penumpang.

Bagi warga yang kedapatan ingin mudik dari Jabodetabek atau zona merah, maka akan diminta putar balik.

Baca juga: Selama Terapkan PSBB, Ganjil Genap Jakarta Masih Ditiadakan

Tetapi, ke depannya sanksi tegas akan diberikan kepada warga yang nekat akan mudik, yakni penjara satu tahun dan atau denda sebesar Rp 100 juta.

Untuk melakukan pencegahan pemudik ini, Polda Metro Jaya sudah menyiagakan sedikitnya 19 pos pengamanan (Pospam).

Petugas gabungan sedang melakukan pemeriksaan kendaraan yang melintas di pintu Tol Jagorawi di hari pertama penerapan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) Kota Bogor, Rabu (15/4/2020).KOMPAS.COM/RAMDHAN TRIYADI BEMPAH Petugas gabungan sedang melakukan pemeriksaan kendaraan yang melintas di pintu Tol Jagorawi di hari pertama penerapan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) Kota Bogor, Rabu (15/4/2020).

Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Yusri Yunus mengatakan, dari 19 pos tersebut merupakan pengamanan terpadu.

Maksud dia, tempat tersebut merupakan gabungan dari beberapa pos yang didirikan selama Operasi Ketupat 2020 serta Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

“Ada pos pengamanan, pos pelayanan serta pos terpadu yang berfungsi sebagai pos check point, jumlahnya ada 19 titik. titik besar ada 3 titik khususnya di jalan tol dan 16 titik lainnya di jalur arteri daerah perbatasan,” katanya beberapa hari lalu.

Baca juga: Mobil Parkir Lama di Bandara, Ini Komponen yang Rawan Rusak

Dalam pengamanan dan penyekatan pemudik ini, jajaran kepolisian juga bekerja sama dengan instansi terkait, seperti TNI dan juga Dinas Perhubungan (Dishub).

Adapun 19 pos terpadu tersebut di antaranya

Ruas tol keluar Jakarta

-Pintu tol Cikarang Barat arah Jawa Barat
-Pintu tol Cimanggis arah Bogor
-Pintu tol Bitung arah Merak

Wilayah Tangerang Kota

-Lippo Karawaci
-Batu Ceper
-Ciledug
-Kebon Nanas
-Jatiuwung

Wilayah Tangerang Selatan

-Jalan Raya Puspiptek
-Kecamatan Curug

Baca juga: Darurat Corona, Warga DKI Jakarta Bebas Denda Pajak Kendaraan

Wilayah Depok

-Jalan Raya Bogor Cibinong
-Citayam

Wilayah Bekasi Kota

-Sumber Arta
-Bantar Gebang
-Cakung

Wilayah Kabupaten Bekasi

-Perbatasan Bogor dan Cianjur di Cibarusah
-Perbatasan Kabupaten Karawang di Kedung Waringin
-Bojongmangu
-Kebayoran

Polisi menghalau mobil pribadi yang membawa penumpang di jalan tol Jakarta-Cikampek untuk keluar ke Gerbang tol Cikarang Barat, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Jumat (24/4/2020). Larangan mudik mulai diberlakukan 24 April 2020 pukul 00.00 WIB. Polda Metro Jaya melarang kendaraan pribadi baik motor atau mobil dan kendaraan umum berpenumpang keluar dari wilayah Jabodetabek. Pemeriksaan dan penyekatan kendaraan tersebut akan dilakukan di 18 titik pos pengamanan terpadu dan pos-pos check point di jalur tikus dan perbatasan.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Polisi menghalau mobil pribadi yang membawa penumpang di jalan tol Jakarta-Cikampek untuk keluar ke Gerbang tol Cikarang Barat, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Jumat (24/4/2020). Larangan mudik mulai diberlakukan 24 April 2020 pukul 00.00 WIB. Polda Metro Jaya melarang kendaraan pribadi baik motor atau mobil dan kendaraan umum berpenumpang keluar dari wilayah Jabodetabek. Pemeriksaan dan penyekatan kendaraan tersebut akan dilakukan di 18 titik pos pengamanan terpadu dan pos-pos check point di jalur tikus dan perbatasan.

Selain 19 titik pos terpadu tersebut, penyekatan juga dilakukan di jalan-jalan alternatif yang biasanya dilalui oleh para pemudik atau biasa disebut “jalan tikus”.

Dirlantas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Sambodo Purnomo Yogo mengatakan, polisi juga akan mengawasi setiap jalur tikus dan juga jalur perbatasan.

Baca juga: Kriteria Kendaraan Pemudik yang Bakal Didenda Rp 100 Juta

"Polsek-Polsek nanti akan mengawasi jalur motor, jalur tikus. Semua Polsek yang mempunyai jalur perbatasan keluar dari wilayah Jabodetabek, mereka akan membuat pos untuk mengawasi larangan mudik," kata Sambodo.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.