Aki Tekor karena WFH, Begini Urutan Cara Jumper

Kompas.com - 06/04/2020, 10:22 WIB
Ilustrasi jumper aki mobil GridOto.com/RyanIlustrasi jumper aki mobil

 

JAKARTA, KOMPAS.com – Imbauan untuk bekerja di rumah atau work from home ( WFH) yang telah bergulir setidaknya tiga pekan terakhir membuat kendaraan jadi jarang dipakai. Kondisi ini sering kali membuat aki mobil tekor lantaran mobil tak pernah dihidupkan.

Dalam keadaan darurat, mobil yang akinya tekor masih bisa dihidupkan dengan melakukan jumper. Proses jumper dilakukan dengan memanfaatkan suplai arus listrik dari mobil lain yang normal.

Deni Adrian, Kepala Bengkel Auto2000 Cibinong, mengatakan, saat melakukan jumper aki, pastikan menggunakan kabel yang bagus kualitasnya serta terbuat dari bahan yang cukup tebal.

Baca juga: Daihatsu Taft Reborn Jadi Lebih Mungil, Siap Dijual Juni 2020Baca juga: 5 Pebalap Tersukses Honda Sepanjang Masa

 

Ilustrasi kabel jumper akiGridOto.com/Ryan Ilustrasi kabel jumper aki

Sebab, arus listrik yang digunakan untuk memutarkan dinamo starter tergolong besar. Jika kabel berukuran kecil dengan kualitas seadanya, maka akan lebih cepat panas.

“Proses jumper baiknya memakai kabel khusus jumper, karena kalau menggunakan alat lain lebih berisiko dan bisa terjadi korsleting,” ucap Deni kepada Kompas.com belum lama ini.

Menurut Deni, proses jumper tergolong mudah. Namun, kalau salah dalam melakukannya bisa berbahaya. Untuk itu, Anda harus paham urutannya.

Baca juga: Transformasi Nissan GT-R, dari Sedan Mewah Jadi Mobil Sport Buas

 

Cara mengurutkan pemasangan kabel jumper yang benar.PT Mazda Motor Indonesia Cara mengurutkan pemasangan kabel jumper yang benar.

Sebelum melakukannya, pastikan transmisi mobil yang ingin di-jumper berada di posisi N untuk tipe manual, dan di posisi P untuk tipe matik. Matikan juga seluruh kelistrikan agar beban listrik menjadi ringan.

Kemudian, hubungkan kabel jumper positif (biasanya warna merah) ke kutub aki positif di masing-masing mobil.

Selanjutnya, kabel jumper negatif (warna hitam) ditempatkan di kutub aki negatif mobil yang berfungsi. Sementara ujung kabel negatif lainnya dijepit di bagian bodi, sasis, atau bagian metal lainnya dari mobil yang mogok.

Baca juga: Siapa yang Harus Mengalah Saat di Jalan, Pemotor atau Pengemudi Mobil?

 

Melakukan teknik jump starter menggunakan kabel jumper. Ikuti caranya karena cukup berbahaya.Donny Apriliananda Melakukan teknik jump starter menggunakan kabel jumper. Ikuti caranya karena cukup berbahaya.

“Tunggu beberapa saat, lalu nyalakan mobil yang akinya normal, injak sedikit pedal gas hingga 1.000 rpm. Biarkan mesin menyala, sambil Anda starter mobil yang akinya tekor itu,” ucap Deni.

Biarkan kabel masih terpasang di kedua mobil meskipun dalam keadaan menyala. Kalau mesin masih sulit menyala atau tidak ada reaksi, diamkan dulu beberapa saat agar proses pengisian tenaga jadi lebih banyak.

“Kalau sudah sudah bisa hidup, copot kabel jumper dimulai dari kutub negatif mobil yang akinya tekor, lalu kutub negatif mobil satunya. Setelah itu lepas kabel jumper kutub positif seperti cara sebelumnya,” kata Deni.



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X