Cegah ODOL, Pengamat Minta Ada Jembatan Timbang di Kawasan Industri

Kompas.com - 24/02/2020, 13:42 WIB
Razia ODOL di Jagorawi Razia ODOL di Jagorawi
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Guna menekan peredaran truk yang over dimension dan over loading alias ODOL, pengamat transportasi dari Universitas Katolik Soegijapranata (Unika) Djoko Setijowarno, meminta ada penanganan serius dari pemerintah.

Selain dari segi hukum, hal terpenting lainnya juga dari segi pengawasan, yakni melalui penanganan Unit Pelaksana Penimbangan Kendaraan Bermotor (UPPKB) atau jembatan timbang.

Menurut Djoko, UPPKB dengan alat penimbangan yang dipasang secata tetap dapat terletak pada kawasan industri, sentra produksi, pelabuhan, jalan tol, dan lokasi strategis lainnya. Namun saat ini baru hanya di jalan nasional, tol, dan pelabuhan.

Baca juga: Tak Hanya Kecelakaan, Truk ODOL Juga Kuras Uang Negara

"Sementara di sentra produksi dan kawasan industri belum dilakukan. Alangkah baiknya, jika Menteri Perindustrian (Menperin) menyegerakan keberadaan UPPKB di sentra produksi dan kawasan industri, ketimbang meminta pelambatan kebijakan bebas ODOL," ujar Djoko dalam keterangan resminya, Minggu (23/2/2020).

Truk terjaring ODOL di Tol BSD Truk terjaring ODOL di Tol BSD

Djoko menjelaskan, sebelumnya Direktur Prasarana Ditjenhubdat Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Risal Wasal, mengatakan ada lima konsep peningkatan prasarana untuk UPPKB. Mulai dari transparan, lebih rapih dan bersih, terang benderang, informatif, serta lebih selamat dan aman.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Berdasarkan data UPPKB, selama Februari 2019 pelanggaran memang semakin berkurang. Sedangkan untuk jenis pelanggaran terbesar masih didominasi over loading, yakni 90 persen, pelanggaran administrasi 9 persen, dan pelanggaran over dimensi 1 persen.

Agar kendaraan tidak over dimension, saat uji kir perlu pengetatan sesuai aturan. Supaya tidak over loading, saat penimbangan di UPPKB tidak perlu toleransi kelebihan, polisi juga berwenang menindak tanpa kompromi jika menemui ODOL di jalan raya.

"Sebab itu, sangat diperlukan sinergi pengawasan antar institusi untuk menuntaskan ODOL. Penyelenggaraan UPPKB oleh Ditjenhubdat, uji kir oleh Dishub di Pemda, Polisi Lalu Lintas mengawasi aktivitas di jalan raya, Hakim memutuskan ganjaran hukuman tertinggi, supaya ada efek jera untuk tidak mengulang," kata Djoko yang juga merupakan Ketua Bidang Advokasi dan Kemasyarakatan Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI) Pusat.

Baca juga: Cegah Potensi Truk ODOL, Kemenhub Bakal Tegur Produsen Ban dan Sasis

Kendaraan melintas saat pemberlakuan contraflow di KM 91 Tol Cipularang, Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat, Selasa (3/9/2019). Pemberlakuan Contra Flow tersebut diberlakukan selama proses olah tkp kecelakaan beruntun di KM 91 oleh petugas berwenang.ANTARA FOTO/RAISAN AL FARISI Kendaraan melintas saat pemberlakuan contraflow di KM 91 Tol Cipularang, Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat, Selasa (3/9/2019). Pemberlakuan Contra Flow tersebut diberlakukan selama proses olah tkp kecelakaan beruntun di KM 91 oleh petugas berwenang.

Mengutip dari Buku Potret Keselamatan Lalu Lintas di Indonesia Edisi 3, Djoko menjelaskan bila faktor rem tak berfungsi menjadi penyebab kejadian kecelakaan lalu lintas tertinggi. Kontribusinya mencapai 35,76 persen, setelah itu akibat lampu tidak berfungsi 14,35 persen, dan kerusakan roda sebesar 8,79 persen.

Faktor rem yang tidak berfungsi diduga terbesar disebabkan oleh mobil barang yang bermuatan lebih atau over loading. Selain itu juga karena kurang mahirnya sopir yang mengendarakannya.

PT Jasa Marga pada 2019, menjelaskan bila kejadian kecelakaan tabrak belakang yang melibatkan angkutan barang sebesar 26,88 persen. Persentase kelebihan muatan yang terbanyak terjadi, yaitu 21-50 persen dari persyaratan dalam ketentuan mengenai Jumlah Berat yang Diijinkan (JBI).

Baca juga: Pengamat Transportasi Sarankan Jokowi Turun Tangan soal Truk ODOL

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi saat meninjau ujicoba bersama dengan PT Jasa Marga, Ditjen Hubdat dan Kepolisian di jembatan timbang Weigh-In-Motion (WIM) di Jalan Tol Jakarta-Cikampek KM 9 pada Minggu (22/9/2019)DOKUMENTASI KEMENHUB Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi saat meninjau ujicoba bersama dengan PT Jasa Marga, Ditjen Hubdat dan Kepolisian di jembatan timbang Weigh-In-Motion (WIM) di Jalan Tol Jakarta-Cikampek KM 9 pada Minggu (22/9/2019)

Dengan komposisi rata-rata Non Golongan I sebesar 14,0 persen, berdampak pada kecelakaan sebanyak 48,02 persen yang melibatkan kendaraan angkutan barang di ruas tol milik PT Jasa Marga.

"Revisi UU Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan untuk sanksi denda dan kurungan bagi pelanggar kendaraan ODOL perlu ditingkatkan. Pemilik barang dapat dikenakan sanksi, bukan pengemudi yang selalu menjadi tumpuan kesalahan," ujar Djoko.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X