Kiper MU Kecelakaan saat Nyetir Lamborghini, Ini Bahaya Tersembunyi dari Supercar

Kompas.com - 21/01/2020, 12:42 WIB
Kondisi mobil kiper kedua Manchester United Sergio Romero saat mengelami kecelakaan menabrak pembatas jalan. (foto screenshot twiterr) twitterKondisi mobil kiper kedua Manchester United Sergio Romero saat mengelami kecelakaan menabrak pembatas jalan. (foto screenshot twiterr)
Penulis Ari Purnomo
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Cara berkendara supercar sangat berbeda dengan mobil konvensional. Butuh kepiawaian tersendiri untuk bisa mengendalikan mobil dengan tenaga yang cukup besar tersebut.

Selain itu, seorang pengemudi juga harus paham mengenai handling dan juga sistem pengeremannya. Hal ini untuk memastikan keselamatan saat memacu supercar.

Mengingat, seorang yang sudah terbiasa mengendarai supercar pun bisa saja mengalami kecelakaan. Hal ini seperti yang dialami oleh kiper kedua Manchester United, Sergio Romero.

Romero mengalami kecelakaan pada Senin (20/1/2020) siang waktu setempat saat mengendarai Lamborghini miliknya.

Mobil yang diperkirakan seharga 170.000 poundsterling atau lebih dari Rp 3 miliar itu menabrak pembatas jalan di dekat tempat latihannya.

 
 
 
Lihat postingan ini di Instagram
 
 

Man United goalkeeper Sergio Romero crashed his Lamborghini outside their training ground ????

Sebuah kiriman dibagikan oleh FootballWave \\: (@footballwave) pada 20 Jan 2020 jam 9:15 PST

Meskipun mobilnya mengalami kerusakan yang cukup parah, tetapi Romero diketahui tidak mengalami cedera serius.

Kecelakaan saat mengendarai supercar juga pernah menimpa pesepakbola Cristiano Ronaldo 2009 lalu. Saat itu pria yang akrab disapa CR7 masih menjadi pemain Manchester United.

Saat kecelakaan terjadi, CR7 mengendarai Ferrari pembatas jalan dekat bandar udara Manchester.

Kecelakaan tersebut membuat mobil super berkelir merah itu hancur. Beruntung, CR7 tidak mengalami cedera dalam insiden tersebut.

Baca juga: Berkaca Kecelakaan Bus di Subang, Kemenhub Siapkan Pelatihan untuk Sopir

Training Director Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC), Jusri Pulubuhu menjelaskan, sedikitnya ada tiga hal yang wajib dilakukan oleh pengemudi supercar saat hendak berkendara. Pertama, wajib mengetahui berapa tenaga mobil yang dikemudikan.

Halaman:
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X