Berkaca Kecelakaan Bus di Subang, Kemenhub Siapkan Pelatihan untuk Sopir

Kompas.com - 21/01/2020, 11:22 WIB
Bus pariwisata PO Purnamasari nomor polisi E 7508 W yang mengalami kecelakaan tunggal di jalan turunan Kampung Nagrog Desa Palasari Kecamatan Ciater, Subang, Sabtu (18/1/2020) sekitar pukul 17.35 WIB. Kecelakaan ini menyebabkan 8 orang meninggal, 10 orang luka berat dan 20 orang luka ringan. Dok Humas Polda JabarBus pariwisata PO Purnamasari nomor polisi E 7508 W yang mengalami kecelakaan tunggal di jalan turunan Kampung Nagrog Desa Palasari Kecamatan Ciater, Subang, Sabtu (18/1/2020) sekitar pukul 17.35 WIB. Kecelakaan ini menyebabkan 8 orang meninggal, 10 orang luka berat dan 20 orang luka ringan.
Penulis Ari Purnomo
|

JAKARTA, KOMPAS.com- Kementerian Perhubungan ( Kemenhub) melalui Direktorat Jenderal (Ditjen) Perhubungan Darat, berjanji akan meningkatkan pengawasan operasional bus. Hal ini mengantisipasi berulangnya kembali kecelakaan bus maut seperti yang terjadi di Subang, Jawa Barat, Sabtu (18/1/2020).

Direktur Jenderal (Dirjen) Perhubungan Darat, Budi Setiyadi menyampaikan, selama ini pihaknya sudah cukup banyak memberikan regulasi untuk operasional bus. Baik bus angkutan umum maupun pariwisata.

Sehingga, menurutnya kecelakaan yang terjadi di Subang tersebut bukan masalah regulasi. Melainkan karena masalah lain, seperti kondisi bus, operator, maupun dari sang sopir itu sendiri.

“Kalau regulasi sudah sangat banyak, nanti pengawasan akan saya tingkatkan, besok kami juga akan mendatangi beberapa perusahaan bus pariwisata yang cenderung belum mempunyai izin,” katanya saat dihubungi Kompas.com, Senin (20/1/2020).

Selain meningkatkan pengawasan, Budi mengatakan, pihaknya juga akan melakukan pembinaan pada sopir untuk peningkatan perbaikan keselamatan terutama angkutan pariwisata.

Baca juga: Kecelakaan Bus di Subang, Operator Belum Kantongi Izin Operasional

Salah satunya, yakni dengan mengatakan pelatihan untuk para pengemudi. Sehingga, keahlian para sopir bisa lebih optimum lagi.

Ilustrasi kecelakaan bus di jalan bebas hambatan. Sumber: Shutterstock Ilustrasi kecelakaan bus di jalan bebas hambatan. Sumber: Shutterstock

“Nanti juga akan melakukan pembinaan untuk meningkatkan perbaikan keselamatan pada angkutan pariwisata. Kita akan melatih para pengemudi, juga membentuk Training Of Trainer (TOT) untuk melatih pengemudi dari belum bisa menjadi bisa,” ucapnya.

Dalam memberikan pelatihan ini Kemenhub juga akan menggandeng pihak-pihak terkait. Sehingga, dalam memberikan pelatihan para sopir bisa lebih ahli.

“Saat ini sedang kita rumuskan untuk pelatihan itu. Nantinya setiap pol bus harus ada semacam TOT, minimal dua orang. Nantinya masing-masing para pengemudi bisa dilatih oleh TOT,” ucapnya.

Budi juga mengatakan, bagi mereka yang belum bisa mengemudi akan dilatih sampai bisa. Selain dari sisi keahlian pengemudi, nantinya juga akan melibatkan dari pihak operator bus atau pemilik perusahaan otobus (PO).

Baca juga: Bus Pariwisata yang Kecelakaan di Subang Pakai Selang Rem Tidak Standar

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X