Yamaha Gagal Ciptakan Trendsetter Via Xabre

Kompas.com - 04/12/2019, 07:12 WIB
Yamaha Xabre dengan warna dan grafis baru. Yamaha IndonesiaYamaha Xabre dengan warna dan grafis baru.

JAKARTA, KOMPAS.com - Executive Vice President PT Yamaha Indonesia Motor Manufacturing ( YIMM) Dyonisius Beti, pernah mengatakan Xabre diluncurkan sebagai pencipta trendsetter dan membuka pasar di Indonesia.

Pernyataan itu diungkapkan di sela acara test ride Yamaha Xabre untuk media dan komunitas di Karting International Circuit, Sentul, Kabupaten Bogor, Jawa Barat (1/2/2016).

Pria yang akrab disapa Dyon itu mengatakan bahwa sepeda motor sport terbaru in benar-benar berbeda, punya nafas yang menciptakan energi menyenangkan, sekaligus bergaya ekstream.

Baca juga: Yamaha Kembali Ciptakan Trendsetter via Xabre

Yamaha Xabre dengan warna barudok.Yamaha Yamaha Xabre dengan warna baru

"Yamaha selalu membuka tren dan pasar baru. Kompetitor bikin sepeda motor yang mengikuti V-Ixion, kami jawab dengan model baru lagi yang lebih berbeda," ucap Dyon beberapa tahun lalu ketika masih menjabat sebagai COO and Executive Vice President YIMM.

Bisa dibilang, produk Xabre adalah salah satu langkah berani dan penuh risiko yang diambil Yamaha Indonesia, mengingat tak selalu eksperimen produk berujung sukses.

Baca juga: Fokus ke MT-15, Yamaha Suntik Mati Xabre

Geber Yamaha Xabre di lintasan Sirkuit Sentul KartingIstimewa Geber Yamaha Xabre di lintasan Sirkuit Sentul Karting

Ketika itu, Dyon menyadari lalu mencontohkan saat Nouvo tenggelam di balik bayangan Mio beberapa tahun silam.

"Tak semua usaha untuk menjadi trendsetter berhasil. Nouvo justru dicari saat kami sudah memutuskan untuk tak memproduksi. Kami belajar dari case ini, dan ciptakan tren motor sport yang dicari orang," ujar Dyon.

Baca juga: Kurang Peminat, Honda Enggan Saingi Yamaha Xabre

Xabre didedikasikan untuk konsumen yang ingin naik kelas, namun tak terlalu jauh. Reliabilitas mesin V-Ixion dipertahankan, diinstal dengan setelan yang berbeda karakter dan baju yang sangat atraktif.

Penjualan Merosot dan Gagal Menjadi Trendsetter

Yamaha Xabre diciptakan untuk menjadi trendsetter.KompasOtomotif-Donny Apriliananda Yamaha Xabre diciptakan untuk menjadi trendsetter.

Kegagalan Xabre di pasar roda dua nasional bukan tanpa bukti. Simak saja data Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia (AISI), setelah meluncur Januari 2016, distribusi mencapai 4.000-an unit sebulan, dan itu berjalan selama dua bulan, yaitu Februari dan Maret.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X