Era Baru MPV Sejak Kehadiran Xpander

Kompas.com - 12/02/2019, 14:25 WIB
Mitsubishi Xpander di Kelok Sembilan, Sumatera Barat Azwar Ferdian/KompasOtomotifMitsubishi Xpander di Kelok Sembilan, Sumatera Barat
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Berpuasa cukup lama dan akhirnya berbuka puasa dengan nikmat. Analogi puasa dan berbuka dengan nikmat ini sedang dirasakan Mitsubishi Motors Krama Yudha Sales Indonesia (MMKSI), dimana sedang menikmati potongan kue terbesar dari segmen tergemuk di Indonesia, yakni mobil multi guna (MPV), dengan Xpander.

Perjalanan Mitsubishi di Indonesia terbilang cukup panjang, dan pabrikan berlambang tiga berlian ini juga bukan pemain baru yang bertarung di segmen MPV.

Sebut saja Mitsubishi pernah menelurkan Grandis pada dekade 2003-an, Grandis adalah MPV kelas menengah dengan mengusung mesin 2,0 liter. Lalu Mitsubishi memasarkan Maven, MPV hasil rebadge Suzuki APV pada medio 2005 sampai 2009. Hasilnya tidak bisa dibilang jelek, penjualan tertinggi Maven ada di 2005 dengan menembus angka 1.175 unit.

Sah-sah saja tentunya melakukan rebadge dari sebuah produk merek lain yang sudah ada, apalagi Mitsubishi dan Suzuki diketahui cukup memiliki kedekatan, dengan kolaborasi produk niaga di segmen pikap.

Produk mobil multiguna lainnya yang ditelurkan Mitsubishi adalah Delica, yang berada di segmen MPV medium, dengan kemampuan setara dengan SUV.

Baca juga: Xpander Ubah Peta Persaingan LMPV di Indonesia

Deretan produk ini yang kemudian menjadi pengalaman buat Mitsubishi menelurkan senjata pamungkas buat bertarung di segmen tersengit, mobil sejuta umat atau mobil multiguna bawah, atau low MPV.

Mitsubishi Xpander Komparasi Trans Jawa via Pantura Mitsubishi Xpander Komparasi Trans Jawa via Pantura

Sebelumnya, Mitsubishi sudah terkenal mapan memasarkan SUV, dengan produk ikonik Pajero Sport sebagai salah satu pemegang pangsa pasar terbesar di segmen SUV medium. Selain itu, ada juga Outlander Sport di segmen crossover, Mirage di segmen city car, dan Delica yang sudah disebutkan di atas.

Persiapan panjang dengan studi pada market low MPV sudah pasti dilakukan Mitsubishi, guna menyiapkan produk yang sesuai dengan kebutuhan konsumen di Indonesia. Intinya bukan hanya menyiapkan mobil berkapasitas tujuh penumpang tapi dengan kemampuan dan fitur yang sama dengan kompetitor, yang sudah lebih lama berada di segmen terlaris itu.

Kompas.com menjadi salah satu media yang pertama kali merasakan dengan menguji Xpander di fasilitas pengujian Mitsubishi, di Okazaki, Jepang, pada pertengahan 2017 silam. Skema uji coba yang dilakukan menggunakan metode komparasi.

Mitsubishi menyediakan semua produk di segmen low MPV, mulai Toyota Avanza, Suzuki Ertiga dan Honda Mobilio. Penguji dipersilahkan mengemudi tiga mobil tersebut, baru kemudian terakhir mengetes Xpander. Ini seakan menjadi sinyal bahwa Mitsubishi melakukan studi terhadap produk kompetitor, guna mencari apa yang kurang sempurna di MPV merek lain, untuk kemudian disempurnakan pada model bernama Xpander.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X