Komparasi Trans Jawa

Kuliner Sepanjang Tol Trans Jawa, Citarasa Mal Sampai Angkringan

Kompas.com - 16/01/2019, 15:22 WIB
Suasana perjalanan ekspedisi komparasi Tol Trans Jawa - Pantura oleh tim Otomotif Kompas.com Kompas.comSuasana perjalanan ekspedisi komparasi Tol Trans Jawa - Pantura oleh tim Otomotif Kompas.com

Jakarta, KOMPAS.com – Perjalanan Komparasi Trans Jawa, melalui tol sepanjang 700-an kilometer tentu saja menjemukan. Beruntung selama perjalanan, terdapat 23 titik rest area yang bisa dihampiri untuk sekadar meregangkan otot atau menikmati kuliner yang lumayan beragam, tersedia citarasa sekelas mal sampai kaki lima. Tapi, paling mendominasi makanan seadanya khas minimarket.

Pengalaman ini kami rasakan langsung ketika KOMPAS.com, melakukan perjalanan komparasi antara tol baru dengan jalan biasa melintasi jalur pantai utara ( pantura), dari Jakarta menunju Surabaya, Kamis (3/1/2019). Perjalanan start dari KM 57, Rest Area Tol Cikampek, mengarah ke titik finis di Hotel Best Western, Surabaya. Tim A melintasi tol, sedangkan tim B melibas jalan biasa (jalur pantura).

Kali ini, kami mau berbagi pengalaman selama berjalan di Tol Trans Jawa, menghabiskan waktu perjalanan 9 jam 43 menit, sesuai yang tercatat di stopwatch. Selama perjalanan ini, kami juga menyempatkan untuk mampir ke seluruh Rest Area yang dilalui, dengan total 23 kali pemberhentian. Tentu saja, tidak semuanya kami mampir untuk makan, namun lebih ke mencatat fasilitas apa yang tersedia di masing-masing Rest Area.

Buat pemaparan fasilitas masing-masing Rest Area sepanjang jalan Tol Trans Jawa dari Jakarta menuju Surabaya, akan dibahas di artikel lainnya. Fokus kami kali ini, adalah melihat seberapa beragam kuliner yang ditawarkan.

Baca juga: Hitung Waktu Perjalanan Jalur Trans-Jawa, Tol Versus Pantura

Menikmati bakso di rest area KM 626A, ruas tol Ngawi-Kertosono, Jawa Timur.KOMPAS.com Menikmati bakso di rest area KM 626A, ruas tol Ngawi-Kertosono, Jawa Timur.

Makan Cepat Saji

Boleh dibilang, makanan cepat saji jadi jawaranya selama melintasi Tol Trans Jawa. Merek-merek franchise ternama, ayam goreng asal Amerika Serikat sampai rumah nasi padang label “simpel”, punya gerai cukup besar layaknya mal di Ibu Kota. Gerai kopi ternama yang identik dengan koleksi tumbler-nya juga terlihat rajin menjajakan minuman panas atau dingin ke konsumen.

Jenis makanan ini cukup jadi andalan kebanyakan pelancong darat sepanjang tol Trans Jawa, termasuk kami. Menu yang sederhana, mengenyangkan, dan harga pasti, meskipun tidak murah, jadi pertimbangan utama. Namun, sering kali meskipun restoran cepat saji, ada saja sajian yang terpapar di papan menu, tak tersedia. Kata cepat saji juga agak luntur, karena sering juga konsumen harus menunggu belasan menit untuk mendapatkan menu pesanannya, karena baru dimasak.

Namun, satu hal yang wajib dipahami adalah, ketersediaan Rest Area dengan fasilitas dan pilihan kuliner yang beragam seperti ini minim sepanjang Tol Trans Jawa. Sepanjang perjalanan, jumlah gerai yang menyediakan beragam merek makanan ala mal jumlahnya relatif sedikit.

Namun, bukan berarti selama perjalanan sulit mendapatkan konsumsi yang layak. Masih banyak jenis makanan lain yang tersedia, mulai soto, nasi rames, angkringan, sampai bakso. Urusan level kenikmatan, ya, tergantung selera. Ada yang bilang enak, biasa saja, sampai ada yang menolak makanan yang disajikan.

 Lokasi Rest Area yang sifatnya remote, sepertinya menjadi handicap tersendiri dalam urusan kesiapan bahan makanan. Sering kali, ditemukan makanan yang disajikan tidak segar, apalagi hangat, belum yang hanya mengandalkan makanan tadi pagi yang disajikan hingga malam hari dengan terus dipanaskan di atas kompor dengan api kecil.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X