Kompas.com - 10/01/2018, 14:29 WIB
|
EditorAgung Kurniawan

Jakarta, KompasOtomotif -Hampir semua sepeda motor yang dipasarkan di Indonesia sudah berteknologi injeksi, seiring regulasi standar emisi Euro III. Tetapi, kebiasaan perilaku menggunakan motor jenis karburator masih kerap tertinggal, padahal teknologinya sudah berbeda.

Paling sederhana, adalah cara menghidupkan mesin. Nyatanya, hingga saat ini masih banyak pemilik motor injeksi yang langsung menyalakan mesin setelah kontak dihidupkan. Padahal, idealnya menunggu sampai melihat lampu indikator (injeksi) biasanya berkelir oranye pada speedometer mati atau setelah engine check.

Kepala Bengkel Astra Motor Center Jakarta, Rendra Kusuma, mengatakan, menghidupkan motor injeksi dengan cara seperti itu memang tidak memunculkan masalah serius.Tetapi sebagai bentuk perawatan agar motor lebih awet, maka sedianya lakukanlah hal yang benar.

"Sebaiknya tunggu sampai jarum speedometernya turun," kata Rendra saat ditemui di tempat kerjanya di bilangan Dewi Sartika, Jakarta Timur,  beberapa waktu lalu.

Baca juga : Manasin Motor Jangan Kelamaan

Berselang beberapa detik setelah kontak diposisikan on, maka indikator akan mati dan speedometer kembali pada posisi nol. Inilah waktu yang tepat menyalakan motor injeksi Fachri Fachrudin Berselang beberapa detik setelah kontak diposisikan on, maka indikator akan mati dan speedometer kembali pada posisi nol. Inilah waktu yang tepat menyalakan motor injeksi
Renda melanjutkan penjelasan, seketika kontak dalam posisi "on", namun pompa bahan bakar belum bekerja seperti standar optimal mesin. Akibatnya, diawal mesin sepeda motor tidak langsung bekerja di suhu optimum. Oleh karena itu, sistem pada motor membutuhkan waktu untuk penyesuaian.

Jika mesin langsung dinyalakan setelah kontak diposisikan dalam keadaan "on", maka yang terjadi adalah penggunaan bahan bakarnya akan lebih banyak. Selain itu, tenaga mesin tidak langsung bekerja maksimal dan emisi gas buangnya juga tinggi.

Baca juga : Begini Posisi Benar Pegangan Behel Motor

Pengaruh lainnya, lanjut Rendra, motor juga bisa sulit dinyalakan. Sebab, mesin belum menyesuaikan kondisi suhu lingkungan.

Untuk dipahami bahwa sistem injeksi menyimpan data saat motor dimatikan (off). Oleh karena itu, saat dihidupkan kembali tanpa menunggu indikator mati maka data lama atau data ketika dimatikan itulah yang digunakan.

Rendra mengingatkan, sebaiknya menunggu hingga beberapa detik sebelum menyalakan mesin motor injeksi. "Ibaratnya kan seperti komputer. Setelah dinyalakan, maka loading dulu," kata Rendra.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.