Mitos Hujan Ikan dan Ibu Kota yang Senyap - Kompas.com
BrandzView
Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan Daihatsu

Mitos Hujan Ikan dan Ibu Kota yang Senyap

Dimas Wahyu
Kompas.com - 16/07/2017, 09:13 WIB
Tim Terios 7-Wonders mencari tahu mitos hujan cakalang di Ternate, Maluku Utara. Ikan-ikan berjatuhan di kapal setelah ditangkap secara tradisional.Astra Daihatsu Motor Tim Terios 7-Wonders mencari tahu mitos hujan cakalang di Ternate, Maluku Utara. Ikan-ikan berjatuhan di kapal setelah ditangkap secara tradisional.

KOMPAS.com - Pernah mendengar mitos soal hujan cakalang? Bagi mereka yang berencana untuk bepergian ke wilayah timur di Indonesia, mungkin cerita semacam ini menjadi salah satu yang disebut-sebut.

Mendengar hujan ikan yang masih satu keluarga dengan tuna ini, rasanya mungkin seperti sebuah mitos.

Namun, cerita tersebut coba dicari tahu oleh tim Terios 7 Wonders yang pada 2017 ini menggunakan Terios mereka di wilayah Maluku, tepatnya di Ternate, Maluku Utara.

Setelah mengelilingi sebagian Ternate, tim pada Sabtu (15/7/2017) pukul 02.00 dini hari bersiap berangkat ke wilayah laut lepas Maluku.

Mereka menumpang kapal nelayan Kapal Motor Ikan (KMI) Virgo yang dipimpin Kapten Salamat.

Tim sempat mendengar selentingan soal klenik sebelum ritual yang disebut hujan cakalang itu bisa didapatkan. Setelah ditelusuri, klenik itu rupanya merupakan ritual doa dari sang kapten sebelum kapalnya berangkat.

"Dulu doa di pinggir laut, sekarang di rumah. Intinya meminta perlindungan sama Yang di Atas agar selamat dan tangkapannya banyak. Kalau enggak doa itu, memang seret tangkapannya. Ibaratnya ikan enggan menempel di kapal. Itu banyak terjadi," ujar sang kapten.

Kapal pun lepas tali pengikat saat langit masih hitam dan belum berbagi warna kemerahan sekalipun.

Nelayan Ternate berangkat melaut dini hari menuju perairan dekat Pulau Hiri, Maluku. Astra Daihatsu Motor Nelayan Ternate berangkat melaut dini hari menuju perairan dekat Pulau Hiri, Maluku.

Kapal kayu ini sendiri umum digunakan para nelayan di Maluku untuk mencari ikan. Namun, meski sudah mengandalkan motor penggerak, di sana tidak ada jala. Yang ada hanya sejumlah alat sederhana berupa bilah-bilah bambu.

Kapal dengan 18 awak itu melaju menuju sebuah titik di dekat Pulau Hiri.

Penebar umpan di Ternate dikenal dengan istilah boy-boy. Umpan hidup berupa ikan-ikan kecil disebar untuk menarik perhatian ikan besar, seperti cakalang. Astra Daihatsu Motor Penebar umpan di Ternate dikenal dengan istilah boy-boy. Umpan hidup berupa ikan-ikan kecil disebar untuk menarik perhatian ikan besar, seperti cakalang.
Kedelapan belas awak ini punya peran yang berbeda-beda, mulai dari menjadi pemancing, pemberi aba-aba, hingga penabur umpan yang diistilahkan "boy-boy".

Umpan itu sendiri adalah ikan-ikan kecil yang dikumpulkan dari sekitar pantai atau pinggir laut. Semua ditaruh di tengah-tengah lambung kapal yang dibuat seperti sebuah kolam sehingga umpan-umpan ini masih dalam kondisi hidup.

Ketika laut lepas sudah membawa pergi hingga sejauh empat jam perjalanan, mereka tiba di titik yang dituju.

Sesuai aba-aba, lantas awak kapal mulai menjulurkan bambu-bambu tadi yang menjadi alat pancing.

"Boy-boy" kemudian menebar umpan hidup, sementara rekannya ada yang bertugas membuat buih dengan siraman air dari selang untuk menipu ikan-ikan sebagai umpan, sampai akhirnya hujan cakalang yang jadi mitos itu terjawab. 


Cakalang-cakalang dari laut Maluku Utara yang merupakan perenang gesit itu tanpa sadar menggigit mata pancing. Nelayan yang duduk tepi palka dengan mudah menariknya sampai melayang melewati punggung mereka lalu mendarat di dek kapal.

Hujan ikan cakalang jadi salah satu momen yang diperoleh dalam memancing ikan secara tradisional oleh nelayan di Ternate, Maluku. Ikan dipancing hanya dengan bilah bambu.Astra Daihatsu Motor Hujan ikan cakalang jadi salah satu momen yang diperoleh dalam memancing ikan secara tradisional oleh nelayan di Ternate, Maluku. Ikan dipancing hanya dengan bilah bambu.


"Jadi begitu ikan jatuh ke dek, langsung terbuka mata kailnya. Kalau kita memancing kan biasanya tersangkut di mulut ikan. Ini langsung copot. Lalu mata kail ditarik lagi ke laut untuk menangkap ikan lagi," tutur Toni dari tim Terios 7-Wonders.

Pemandangan yang terus-menerus seperti itulah yang pada akhirnya menunjukkan momen hujan ikan cakalang. Ikan-ikan ini terlempar dan beradu dengan papan kayu sehingga menimbulkan suara tumbukan yang berlanjut ibarat bulir-bulir hujan yang akan deras.

Nelayan di Maluku Utara sudah melakukan hal ini secara turun-temurun tanpa memakai alat penangkap ikan yang membahayakan lingkungan. Dengan cara ini pun, toh mereka tetap kehujanan ikan cakalang.

"Belum pernah kebayang cara nelayan lokal memancing di laut lepas. Ini jadi pengalaman menarik, bisa ikut memancing cakalang di Ternate," ujar Haga Sembiring, perwakilan dari Daihatsu yang turut dalam tim Terios 7-Wonders.

Kelurahan yang Senyap

Selepas menjawab sendiri mitos hujan ikan cakalang, tim Daihatsu 7 Wonders kembali melanjutkan perjalanannya ke Maluku melalui pelabuhan Sofifi.

Tim kembali mengendarai SUV-SUV tujuh penumpang mereka itu untuk menyeberang dengan kapal feri.

Mobil pun tidak tersangkut saat naik ke badan kapal karena tinggi bodinya sekitar 20 cm sehingga perlahan bisa terparkir rapi di atas dek.

Tim Terios 7-Wonders menyeberang dari Ternate ke Sofifi di MalukuAstra Daihatsu Motor Tim Terios 7-Wonders menyeberang dari Ternate ke Sofifi di Maluku

Kapal lantas membelah laut Maluku Utara hingga Sofifi yang diperhitungkan memakan waktu 4-5 jam.

Tim akhirnya tiba pada sore hari di wilayah yang kini menjadi ibu kota provinsi itu.

Namun, meski jadi ibu kota provinsi, tempat tersebut tidak begitu ramai. Hal ini cukup beralasan mengingat sejatinya Sofifi adalah sebuah kelurahan.

Becak motor atau bentor terlihat sesekali lewat di sana sebagai salah satu angkutan andalan, di luar mobil angkot.

"Lumayan sepi, padahal ini ibu kota Provinsi Maluku Utara. Sepi banget. Mobil sedikit. Bangunan-bangunan pemerintah baru dibangun. Jadi membayangkan kalau ibu kota jadi pindah ke Palangkaraya," ujar Toni. 

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisDimas Wahyu
EditorSri Noviyanti
Sumberkompas.com,
Komentar

Terkini Lainnya

Tugas Baru Honda Civic Turbo di Sirkuit

Tugas Baru Honda Civic Turbo di Sirkuit

Sport
Bagaimana Jika Ducati Rasa India-Austria?

Bagaimana Jika Ducati Rasa India-Austria?

News
CBR250RR Rajai Pasar Motor Sport 250 Cc

CBR250RR Rajai Pasar Motor Sport 250 Cc

News
Simak Kinerja ”Pedal Pintar” Nissan Leaf

Simak Kinerja ”Pedal Pintar” Nissan Leaf

Teknologi
Pabrik Hyundai Indonesia Produksi Ratusan H-1 Tiap Bulan

Pabrik Hyundai Indonesia Produksi Ratusan H-1 Tiap Bulan

News
Honda Tantang Konsumen 'Big Bike' Jelajah Asia

Honda Tantang Konsumen "Big Bike" Jelajah Asia

News
Empat Resep Daihatsu Bisa Sukses di Segmen MPV

Empat Resep Daihatsu Bisa Sukses di Segmen MPV

News
Jualan Daihatsu di Papua Menjanjikan

Jualan Daihatsu di Papua Menjanjikan

News
Bila Ignis Menjadi Pikap dan Bermain 'Off-Road'

Bila Ignis Menjadi Pikap dan Bermain "Off-Road"

Modifikasi
MPV Murah Mitsubishi Siap Goda Taksi 'Online'

MPV Murah Mitsubishi Siap Goda Taksi "Online"

News
Toyota Manjakan Pengguna Setia Avanza

Toyota Manjakan Pengguna Setia Avanza

News
Beli Aki Kini Bisa Dicicil

Beli Aki Kini Bisa Dicicil

Aksesoris
Suzuki ”Ketiban Durian” di Jakarta Fair 2017

Suzuki ”Ketiban Durian” di Jakarta Fair 2017

News
Daihatsu Akhirnya Buka Gerai di Maluku

Daihatsu Akhirnya Buka Gerai di Maluku

News
Masih Berpetualang, Bukti Terios “Survive” Berjualan

Masih Berpetualang, Bukti Terios “Survive” Berjualan

News