Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 13/01/2023, 07:02 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Popularitas kendaraan listrik berjenis Plug-in Hybrid Electric Vehicle (PHEV) di Indonesia agaknya masih kurang cukup mendapatkan perhatian. Terbukti dari data penjualan, mobil yang sejatinya juga rendah emisi ini masih jauh tertinggal dibanding kendaraan elektrifikasi jenis teknologi lain, semisal hybrid atau bahkan mobil listrik sekalian.

Dilansir dari data Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo), selama 2021 mobil PHEV hanya terjual 35 unit dari total 3.147 unit kendaraan listrik yang berhasil terjual para produsen kendaraan roda empat atau lebih di dalam negeri.

Angka tersebut lantas semakin memburuk pada periode Januari-November 2022, cuma tercatat laku 10 unit. Memang, dalam periode itu tercatat hanya Outlander PHEV yang tersedia di pasar, sedangkan Prius PHEV dipasarkan untuk kebutuhan project khusus saja.

Baca juga: Penjualan Mobil di Indonesia Tembus 1 Juta Unit Selama 2022

Toyota Prius PHEV Kompas.com Otomotif Challenge (KOC)KOMPAS.com Toyota Prius PHEV Kompas.com Otomotif Challenge (KOC)

Menanggapi hal itu, Direktur Pemasaran Toyota Astra Motor Anton (TAM) Jimmi Suwandy menjelaskan bahwa PHEV memang memiliki sejumlah kelebihan, yaitu pada jarak tempuh yang lebih panjang dan mudah digunakan dibanding Battery Electric Vehicle (BEV).

Sebab, mobil tidak selalu harus diisi daya lewat charging station. Baterai masih bisa diisi melalui perlambatan (deselerasi) atau stop-and-go layaknya kendaraan Hybrid Electric Vehicle (HEV).

"Tetapi memang untuk optimalisasi, rasanya belum dapat maksimal karena tetap butuh infrastruktur (SPKLU) untuk charging," katanya kepada Kompas.com, Rabu (11/1/2023).

Sementara pembentukan infrastruktur yang memadai untuk kendaraan listrik dengan tipe pengisian daya eksternal, tidak murah, serta membutuhkan waktu dan kolaborasi dengan stakeholder terkait, termasuk pemerintah.

Baca juga: Jawaban Kemenko Marves Soal Pembangunan Pabrik Tesla di RI

Mitsubishi resmi masuk ke segmen kendaraan ramah lingkungan dengan memasarkan model baru, Outlander PHEV di GIIAS 2019.Gilang Satria/Kompas.com Mitsubishi resmi masuk ke segmen kendaraan ramah lingkungan dengan memasarkan model baru, Outlander PHEV di GIIAS 2019.

Oleh karena itu, dalam tahap awal untuk memopulerkan kendaraan jenis PHEV, PT TAM hanya memasarkannya secara khusus untuk proyek komersial sembari menciptakan dan mengembangkan infrastruktur pendukungnya.

Pernyataan serupa juga datang dari PT Mitsubishi Krama Yudha Sales Indonesia (MMKSI) yang sudah mencoba memasarkan Outlander PHEV sejak 2020. Sehingga, dalam kondisi Indonesia saat ini, untuk mempercepat era elektrifikasi paling relevan ialah mobil hybrid.

"Sekarang model elektrifikasi kita yang sudah dijual baru Outlander PHEV dengan harga Rp 800 jutaan. Ini karena CBU (Completely built-up). Mungkin bisa kompetitif bila dilokalisasi di sini," ucap Intan Vidiasari, General Manager of Marketing Communication and Public Relation MMKSI, beberapa waktu lalu.

Baca juga: IIMS 2023 Digelar Februari, Target Transaksi Rp 3,8 Triliun

"Dengan harga itu, tentu pasarnya sangat niche ya. Kalau melihat infrastruktur sekarang, sebenarnya hybrid (mobil hybrid) lebih applicable menurut saya. Apabila ditanya langkah kita soal elektrifikasi tahun ini, tunggu saja tanggal mainnya, ada kejutan," ucap Intan.

Sebagai informasi, selama menjalani debut di Indonesia sejak 2020, Prius PHEV diklaim sudah terjual sebanyak 16 unit. Mobil ini hanya dipasarkan untuk kebutuhan khusus, seperti proyek elektrifikasi perseroan dan Pemerintah RI.

Sementara Outlander PHEV, dalam kurun waktu sama, populasinya disebut sudah sekitar 100 unit.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.