Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tangki BBM Plastik Bebas Karat, tapi Lebih Rawan Rusak

Kompas.com - 05/11/2022, 10:22 WIB
Dicky Aditya Wijaya,
Stanly Ravel

Tim Redaksi

SEMARANG, KOMPAS.com - Tak seperti mobil lawas, rata-rata mobil modern sudah menggunakan tangki bahan bakar berbahan plastik resin.

Keuntungannya, selain lebih ringan dari tangki berbahan besi, materail plastik juga bebas dari karat. Dengan demikian risiko kebocoran karena korosi bisa dihindari.

Menurut Kepala Bengkel Nissan Setyabudi Semarang- Andika Herda Permana, tangki bahan bakar modern yang dibuat dari komposisi bahan baku resin dan campuran material plastik sengaja di desain untuk mencegah korosi. 

Baca juga: Ada Honda WR-V, Cek Perbandingan Harga SUV Murah November 2022

"Bebas korosi untuk jangka panjang. Karena bagian dalam tak mengandung material logam, risiko kondensasi uap air juga kecil," kata Andika kepada Kompas.com, Jumat (4/11/2022). 

Namun demikian, karena tak ada kondensasi uap air justru lebih berbahaya. Kadar air yang tercipta bisa mencemari bahan bakar, hal itu jelas mengganggu kompresi mesin. 

Filter bahan bakar dua kali bekerja melakukan penyaringan air dan kotoran mengendap. Usia pakai komponen tersebut bisa jadi lebih singkat dari biasanya. 

Filter bahan bakarDicky Aditya Wijaya Filter bahan bakar

"Filter cepat kotor dan tersumbat, kompresi ruang bakar mesin bisa terganggu. Aliran bahan bakar masuk ke Injektor berkurang, performa kendaraan jadi buruk," kata dia. 

Selain itu, material resin cenderung riskan pecah karena benturan keras. Terlebih jika ground clearance mobil di modifikasi jadi lebih pendek, biasanya karena ubahan kaki-kaki. 

Jika tangki sampai retak atau pecah maka tak bisa diperbaiki. Jalan satu-satunya hanya pergantian satu set. 

"Tidak bisa dilakukan pengelesan atau ditambal karena bahan resin ringkih, jadi sifatnya sekali pakai," ucap Andika. 

Kepala Bengkel Nasmoco Majapahit Semarang Bambang Sri Haryanto juga mengutarakan hal yang sama. Menurut dia, kualitas bahan bakar yang tersimpan di dalam tangki berbahan resin relatif lebih mudah terkontaminasi air dan kotoran. 

lubang untuk air bisa tersumbat yang menyebabkan air masuk ke tangki BBMKompas.com/Erwin Setiawan lubang untuk air bisa tersumbat yang menyebabkan air masuk ke tangki BBM

Baca juga: Mitos atau Fakta, Shockbreaker Mati Bikin Rusak Komponen Lain?

"Jika material besi air bisa bereaksi pada logam dan memicu korosi, sebaliknya bila air bertemu resin hanya berputar-putar saja, lama kelamaan air dan bensin tak bisa saling terpisah secara alami. Kompresi bahan bakar jadi bermasalah karena ada air yang ikut terbakar," ucap Bambang. 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com