Penjualan Mobil Listrik Toyota Naik 40 Persen di Tahun Ini

Kompas.com - 28/09/2022, 15:41 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Toyota Astra Motor (TAM) mencatat pertumbuhan penjualan mobil listrik di dalam negeri terus mengalami pertumbuhan positif setiap tahunnya. Bahkan pada periode 2021-2022, mencapai 38,5 persen dari periode 2015-2020.

Berdasarkan catatan perseroan, selama periode tersebut terdapat 3.251 unit kendaraan listrik Toyota, mencangkup 10 model mobil hibrida (Hybrid Electric Vehicle/HEV), 2 model Plug-In Hybrid Electric Vehicle (PHEV), dan 1 model Battery Electric Vehicle (BEV) yang terjual.

Sementara periode sebelumnya, yaitu 2015-2020 dengan hanya 9 model HEV, 1 model PHEV, dan 1 model BEV total penjualannya 2.346 unit. Capaian ini juga naik dari periode 2009-2014 yang hanya mencapai penjualan 1.220 unit.

Baca juga: Polisi Komitmen Percepat Mutasi Kendaraan, Cuma Sehari Bisa Jadi

Lexus UX300eKOMPAS.com/ADITYO WISNU Lexus UX300e

Dikatakan Marketing Planning and New Business Division Head TAM Lina Agustina, capaian tersebut didominasi oleh model kendaraan hibrida yang semuanya berstatus completely built-up (CBU).

"Perkembangan kendaraan listrik kini sangat positif di Indonesia. Dengan total hampir 7.000 unit (6.817 unit), sudah mengurangi lebih dari 7.000 ton emisi CO2 di Indonesia," kata Lina di Menara Astra, Jakarta, Rabu (28/9/2022).

"Model BEV sudah kita jual melalui Lexus UX300e," lanjut Lina.

Hal tersebut tentu akan terus bergerak masif, seiring komitmen Toyota untuk menghadirkan kendaraan yang ramah lingkungan, setidaknya sampai 2030.

Baca juga: BPKB Elektronik Diharapkan Dapat Minimalisasi Pemalsuan

Perjalanan test drive jajaran mobil hybrid dan PHEV Toyota, dari Banyuwangi-Bali, 9-11 Oktober 2019.CUTENK Perjalanan test drive jajaran mobil hybrid dan PHEV Toyota, dari Banyuwangi-Bali, 9-11 Oktober 2019.

Pada periode itu, dikatakan bahwa Toyota dan Lexus akan memiliki 35 model BEV dan 30 persen dari total penjualan secara global berasal dari kendaraan listrik.

Guna mencapai target terkait, beragam strategi mulai dibentuk oleh perseroan dengan skema multi-pathway. Tujuannya, supaya dapat menjangkau seluruh lapisan masyarakat.

Sebab, langkah yang bertujuan demi mengurangi emisi karbon yang dihasilkan dari kendaraan bermotor tersebut harus dilaksanakan secara bersama-sama. Dalam artian, seluruh kelas harus memiliki akses yang sama.

Halaman:


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.