Kompas.com - 28/09/2022, 12:12 WIB

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Mobil matik CVT memiliki karakter yang berbeda dengan mobil-mobil matik konvensional. Hal itu dikarenakan transmisi CVT memiliki komponen yang berbeda pula.

Mobil CVT memiliki perpindahan percepatan yang sangat lembut, sementara matik biasa agak terasa hentakan saat percepatan berpindah.

Secara umum, tuas pengoperasian mobil matik CVT sama saja dengan mobil matik konvensional. Hanya saja, ada cara khusus saat melewati tanjakan karena faktanya mobil CVT kurang cocok untuk melibas tanjakan ekstrem.

Baca juga: Kenali Ciri-ciri Komponen Rusak pada CVT Mobil

Honda BR-V Prestige CVT. 

Dok. KOMPAS.com/STANLY RAVEL Honda BR-V Prestige CVT.

Pemilik Aha Motor Spesialis Nissan & Datsun Hardi Wibowo, mengatakan untuk mobil matik CVT ada cara tersendiri untuk melibas tanjakan agar tidak terjadi kerusakan pada komponen dalamnya.

“Pertama, pastikan tuas transmisi CVT selalu berada di posisi D selama menanjak, dan perhatikan putaran mesin di tachometer jangan sampai melebihi 2.500 rpm,” ucap Hardi kepada Kompas.com, Sabtu (24/9/2022).

Dia mengatakan posisi D merupakan pilihan yang paling tepat, karena posisi tersebut akan membuat rasio percepatan sesuai dengan kebutuhan secara bebas, atau tidak dibatasi seperti posisi L.

Baca juga: Tips agar Transmisi CVT pada Mobil Matik Awet

Konsumsi BBM Mitsubishi Xpander Ultimate CVTKOMPAS.com/DIO DANANJAYA Konsumsi BBM Mitsubishi Xpander Ultimate CVT

“Saat menanjak mobil memang cenderung membutuhkan torsi yang besar, sehingga banyak pengendara memindahkan tuas transmisi ke L, tapi kebutuhan mobil sebenarnya bisa berubah seiring dengan laju mobil,” ucap Hardi.

Menurut Hardi posisi L akan membuat rasio percepatan mobil selalu rendah, sehingga dapat membuat kelebihan putaran mesin yang justru membahayakan komponen CVT.

“Posisi L itu kan mirip gigi 1 pada mobil manual, kecepatan mobil sangat terbatas meski pedal gas diinjak penuh, hal serupa juga bisa terjadi di mobil matik CVT, dan kejadian tersebut sangat berbahaya buat komponen dalam ,” ucap Hardi.

Baca juga: Kapan Waktu Ideal Ganti Oli CVT pada Mobil Matik

Mitsubishi New Xpander Sport CVTKOMPAS.com/Adityo Wisnu Mitsubishi New Xpander Sport CVT

Dia mengatakan kelebihan putaran mesin dapat menyebabkan slip di puli dan sabuk baja, itu berpotensi membuat goresan antar komponen.

“Sedangkan bila posisi tuas transmisi CVT di D, maka rasio percepatan akan berpindah secara otomatis sesuai kebutuhan sehingga tidak terjadi kelebihan putaran mesin,” ucap Hardi.

Dia juga menjelaskan yang terpenting adalah memperhatikan tachometer, jangan sampai putaran mesin melebihi 2.500 rpm.

Baca juga: Jika CVT Mobil Matik Rusak Harus Ganti Satu Gelondong?

Transmisi CVT RockyKOMPAS.com/STANLY RAVEL Transmisi CVT Rocky

“Jika tuas CVT sudah di D, dan putaran mesin menyentuh 2.500, tapi mobil tidak mau bergerak lagi, maka itu artinya kemampuan CVT cukup di situ saja, jangan memaksakan untuk melibas tanjakan tersebut, sebaiknya putar balik saja,” ucap Hardi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.