Rookie Ducati Sentil Bastianini yang Terlalu Mengotot dari Pecco

Kompas.com - 27/09/2022, 10:42 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Francesco Bagnaia gagal mendulang poin di GP Jepang akhir pekan lalu. Pecco Bagnaia terjatuh saat berusaha menyalip Fabio Quartararo dari sisi dalam.

Tanpa tambahan poin posisi Quartararo makin kokoh di puncak dengan selisih 18 poin. Quartararo mengoleksi 219 poin sedangkan Pecco tidak berubah yaitu 201 poin.

Di GP Jepang, pebalap tim pabrikan Ducati itu bersusah payah agar bisa mengejar Quartararo. Usahanya makin berat sebab sempat disusul oleh calon rekan setimnya musim depan, Enea Bastianini.

Baca juga: Mitos atau Fakta, Rem CBS Honda Vario 125 Kurang Pakem?

Enea Bastianini saat berlaga pada MotoGP Jepang 2022Dok. Gresini Racing Enea Bastianini saat berlaga pada MotoGP Jepang 2022

Aksi Bastianini kontra produktif sebab "seharusnya" jangan mengusik Pecco yang sedang bertarung untuk gelar juara dunia. Jika tidak diganggu, Pecco bisa punya waktu lebih banyak untuk menyodok ke barisan depan.

Manager Ducati Davide Tardozzi, bahkan terlihat kesal saat Bastianini menyalip Pecco.

Meski akhirnya Pecco jatuh karena kesalahannya, aksi Bastianini dianggap arogan. Apalagi dia sebelumnya meraih podium pertama di GP Aragon setelah menyalip Pecco.

Pebalap rookie dari tim VR46 Racing Team, Marco Bezzecchi mengatakan, sepanjang balapan dia menyebut punya kecepatan yang konstan. Tapi dia tidak akan menyalip Pecco.

Baca juga: Kekhawatiran Masyarakat untuk Konversi Kendaraan Listrik

Francesco BagnaiaTwitter @ducaticorse Francesco Bagnaia

"Saya memulai dengan baik, tetapi ketika saya berada di belakang Pecco, saya tetap di belakangnya agar tidak mengambil risiko mendapat masalah,” ungkap Bezzecchi mengutip Tuttomotoriweb, Selasa (27/9/2022).

Saat ini Ducati adalah merek dengan jumlah motor terbanyak di lintasan, dan normal jika digabungkan Ducati dapat menciptakan keuntungan tersendiri untuk Bagnaia.

Di Motegi, Pecco start dari posisi yang buruk dan tidak dapat memaksakan kecepatannya. Tetapi secara teori Pecco harusnya bisa dapat perlindungan dari tujuh Desmosedici yang lain.

Baca juga: Perbandingan Harga New Honda Vario 125 Vs Rival Sekelas

Francesco Bagnaia saat berlaga pada MotoGP Inggris 2022. (Photo by Adrian DENNIS / AFP)ADRIAN DENNIS Francesco Bagnaia saat berlaga pada MotoGP Inggris 2022. (Photo by Adrian DENNIS / AFP)

“Ketika grup berkumpul, sekitar sepuluh lap telah berlalu dan ban mulai memberi saya masalah karena tekanan," kata Bezzecchi.

"Selama balapan saya banyak berpikir. Pecco adalah teman baik saya dan pada saat-saat tertentu saya merasa memiliki ritme lebih dari dia, tetapi saya memilih untuk tetap berada di belakang," kata dia.

"Itu 100 persen pilihan saya, tidak ada seorang pun dari Ducati, baik Gigi (Dall'Igna) maupun orang lain yang memberi tahu saya tentang hal itu," ungkap Bezzecchi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.