Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 23/09/2022, 07:42 WIB
Dicky Aditya Wijaya,
Stanly Ravel

Tim Redaksi

SEMARANG, KOMPAS.com - Kebanyakan sepeda motor keluaran baru saat ini sudah mengusung ban tubeless sebagai standar bawaan pabrik.

Sayangnya, meski lebih modern dan tidak telalu ribet, tapi secara perlakuan saat mengalami kebocoran akan tetap sama, yakni harus ditambal. 

Pengguna ban tubeless wajib tahu bila ada tiga metode umum menambal saat mengalami kebocoran di jalan. Caranya berbeda dengan konvensional yang menggunakan ban dalam.

Ketiganya adalah tip top, cacing, dan payung. Masing-masing menawarkan keunggulan, karena itu jangan sampai asal memilih.  

Baca juga: Ban Motor Botak Mesti Ganti, Bukan Diukir Ulang

Motode yang satu ini kerap dijumpai dan banya dipraktikan tukan tambal ban pinggi jalan karena menawarkan praktis, murah, dan cepat.

Sayangnya, tambal ban cacing tidak ramah terhadap karet ban. Prosesnya dilakukan dengan ditusuk, yakni ketika memasukkan karet penambal. 

Tambal ban motor tubeless model cacing Dicky Aditya Wijaya Tambal ban motor tubeless model cacing

Dengan ditusuk, karet permukaan ban bisa rusak atau getas. Selai itu, tambalan yang tidak sempurna juga berpotensi mengelupas dan membuat area bocor melebar. 

Menurut Aan Nugroho Product Development Manager Otobox Supermarket Ban Indonesia, satu tambalan saja struktur karet kompon ban sudah berubah, apalagi lebih. 

Baca juga: Metode Tambal Ban Tubeless, Mana yang Paling Benar?

"Ban tubeless terdiri beberapa lapis, dengan ditusuk struktur lapisan dalam berubah. Ban jadi gampang bocor, bahkan permukaan samping bisa benjol," ucap Aan kepada Kompas.com, Kamis (22/9/2022). 

  • Tambal ban payung

Tambal ban model ini sedikit lebih rumit karena harus melepas pelek. Tambalan dilakukan pada bagian dalam ban, memakai bulatan karet pipih yang kemudian di-press pada ban.

Tambal ban tubeless model payungKompas.com Tambal ban tubeless model payung

Alat press akan menekan dan memberi panas dalam waktu yang sudah ditentukan. Setelah itu, bagian tengah yang mirip payung ditempelkan pada titik bocor dan lubang bisa tertutup sempurna. 

"Hasil akhir tambalan bagus dan kuat, tapi pengerjaan sulit," kata Aan. 

  • Tambal ban tip top 

Hampir mirip dengan payung, tambal ban tip top proses pengerjaan dilakukan dengan mesin pres. Bedanya, tidak menggunakan payung untuk menutup lubang. 

Tambal ban model tip top dianggap lebih bagus digunakan saat mengalami kebocoran pada bagian samping karena sobek. 

Tambal ban tubeless model tip topDicky Aditya Wijaya Tambal ban tubeless model tip top

Caranya, ban dilepas dari pelek kemudian ditambal dari bagian dalam. Hanya saja, penambal ban berbahan karet, jadi setelah dipanaskan otomatis menyatu dan menutup celah kebocoran. 

Baca juga: Kurang Udara Bisa Bikin Ban Bocor, Mitos atau Fakta?

"Bagus, bisa tambal lapisan luar dan dalam. Ban yang sobek samping pada bagian dinding dapat ditambal, jadi luar dapat dalam juga rapat," ujarnya. 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com