Kompas.com - 06/09/2022, 17:41 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejalan dengan upaya mencapai emisi karbon nol alias zero carbon emission di Indonesia lewat pemanfaatan Energi Baru Terbarukan (EBT), Kepala Sekretariat Presiden Heru Budi Hartono memastikan Istana Kepresidenan akan mengadopsi kendaraan listrik.

Tidak terkecuali, Istana Kepresidenan di Ibu Kota Negara Nusantara (IKN) yang berada di kawasan Kalimantan. Bedanya, langkah elektrifikasi ini mencangkup kendaraan roda empat juga atau tak hanya sepeda motor.

“Kalau kendaraan roda empat kami berpikir itu digunakan ke IKN yang listrik, yang di sini (Istana di Jakarta) sebatas roda dua dan walaupun kami akan beli roda 4, itu kami akan lakukan di IKN secara bertahap, 2023-2024,” kata Heru dilansir KompasTV, Selasa (6/9/2022).

Baca juga: Diskon LCGC Bulan Ini, Calya Tembus Rp 5 Juta

Ilustrasi kendaraan listrik(Dok. Shutterstock/ Smile Fight) Ilustrasi kendaraan listrik

Bukan hanya di IKN Nusantara, Heru mengatakan lima istana kepresidenan yang di Indonesia saat ini sudah mulai memakai EBT, yaitu Jakarta, Bogor, Cipanas, Yogyakarta, dan Tampaksiring.

“Psokan listriknya renewable dan sudah mulai. dari kemarin diawali di Bogor, Cipanas dan sekarang di Jakarta, suplai dari Kamojang sudah 100 persen, dengan diterima sertifikat itu sudah 100 persen menggunakan EBT," kata dia.

"Termasuk di Bali dan Jogja,” jelas Heru.

Sebelumnya, ia mengatakan bahwa Istana Kepresidenan disebut akan menjadi bagian dalam memerangi perubahan iklim, melalui perubahan sumber aliran listrik di Istana Kepresidenan yang berbasis pada energi baru terbarukan (EBT) dengan emisi karbon nol/zero carbon emission.

Baca juga: Daftar Harga Mobil Hybrid Bekas, Mulai Rp 200 Jutaan

Parade motor listrik di Bali yang diikuti oleh Menteri Energi Dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif, Direktur Utama PT PLN (Persero) Darmawan Prasodjo, dan Gubernur Bali, I Wayan Koster dalam rangka mengedukasi masyarakat dan ajang pembuktian kepada dunia bahwa perhelatan G20 didukung motor dan transportasi listrik, Kamis (1/9/2022).dok.ESDM Parade motor listrik di Bali yang diikuti oleh Menteri Energi Dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif, Direktur Utama PT PLN (Persero) Darmawan Prasodjo, dan Gubernur Bali, I Wayan Koster dalam rangka mengedukasi masyarakat dan ajang pembuktian kepada dunia bahwa perhelatan G20 didukung motor dan transportasi listrik, Kamis (1/9/2022).

Direktur Utama PT PLN (Persero) Darmawan Prasodjo turut memberikan apresiasi atas inisiasi yang dilakukan oleh Sekretariat Presiden dalam pemanfaatan EBT ini.

"Kami juga ingin membantu bagaimana istana juga bisa menggunakan kendaraan listrik maupun motor listrik dimana tentu saja dengan pergeseran transportasi yang tadinya berbasis pada BBM, yang berbasis energi impor, energi yang jauh lebih mahal, energi yang lebih kotor, digantikan dengan transportasi yang berbasis pada listrik," ujar dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.