Beli Pertalite dan Solar Pakai Aplikasi MyPertamina Ada Jatah Kuota

Kompas.com - 02/09/2022, 07:02 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pembelian bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi, Pertalite dan Solar, rencananya akan dibatasi. Pembeli BBM bersubsidi diminta untuk menggunakan aplikasi MyPertamina.

Bagi yang sudah mendaftarkan kendaraannya, akan mendapatkan QR Code yang selanjutnya akan dipindai setiap kali melakukan pembelian BBM bersubsidi. Namun, hingga sekarang konsumen belum diwajibkan untuk menggunakannya.

Menariknya ketika mencoba beli dengan scan barcode, ada jatah kuota untuk membeli BBM bersubsidi, yakni 120 liter.

Baca juga: Harga Pertalite Tanpa Subsidi, Lebih Mahal dari Pertamax

Corporate Secretary Pertamina Patra Niaga Irto Ginting, mengatakan, masyarakat yang masih ingin membeli BBM subsidi masih terbuka, meskipun belum mempunyai QR Code.

Penggunaan Aplikasi Mypertamina untuk membeli Bahan Bakar Minyak (BBM) jenis Pertalite dan Solar bersubsidi dikeluhkan supir angkot di Kabupaten Bandung, Jawa Barat.KOMPAS.COM/M. Elgana Mubarokah Penggunaan Aplikasi Mypertamina untuk membeli Bahan Bakar Minyak (BBM) jenis Pertalite dan Solar bersubsidi dikeluhkan supir angkot di Kabupaten Bandung, Jawa Barat.

"Tapi, kami mengimbau untuk masyarakat yang merasa berhak untuk BBM subsidi, kami persilakan untuk melakukan pendaftaran segera," ujar Irto, Kamis (1/9/2022).

Terkait kuota yang tercantum pada alat yang dimiliki petugas SPBU, Irto mencoba menjelaskan maksudnya.

Baca juga: Klasifikasi Pembeli BBM Pertalite Sudah Rampung, Tunggu Diteken Jokowi

Pembelian BBM bersubsidi menggunakan aplikasi MyPertaminaKompas.com/Donny Pembelian BBM bersubsidi menggunakan aplikasi MyPertamina

"Itu kita develop saja, apakah nanti ada pembatasan atau tidak. Kalau nanti ada kententuan dari regulator, ada pembatasan, ada ketetapan lain, kita sudah siapkan," kata Irto.

Irto mengatakan, Ini baru uji coba dulu. Jadi, siapa pun masih tetap boleh mengisi kendaraannya dengan BBM bersubsidi.

BBM subsidi jenis Pertalite diprediksi akan habis kuotanya akhir tahun ini, sehingga penyaluran BBM subsidi wajib tepat sasaran. KOMPAS.COM/M. Elgana Mubarokah BBM subsidi jenis Pertalite diprediksi akan habis kuotanya akhir tahun ini, sehingga penyaluran BBM subsidi wajib tepat sasaran.

"Kita lihat sambil menunggu revisi Perpres 191 juga. Siapa tahu mobil Anda tidak boleh, nanti kita anulir," ujarnya.

Sebelumnya, sempat dikabarkan bahwa yang bisa menikmati BBM bersubsidi adalah kendaraan yang memiliki mesin dengan kapasitas di bawah 1.400 cc.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.