Simak Oli Mesin yang Tepat untuk Mobil Murah Ini

Kompas.com - 10/08/2022, 17:12 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pasar mobil murah atau mobil Low Cost Green Car (LCGC) masih terus tumbuh di Indonesia, meskipun pemain di segmen ini sudah berkurang tapi tetap penjualan mobil LCGC masih cukup mendominasi penjualan mobil di Indonesia.

Terbukti pada semester pertama 2022, penjualan LCGC masih menyumbang 16,1 persen dari total penjualan mobil di Tanah Air. Menurut data Gaikindo (Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia) pada Juni 2022 penjualan LCGC (wholesales) ini didominasi oleh Toyota Calya dan Daihatsu Sigra. Diikuti oleh Honda Brio yang mengalahkan Agya dan juga Ayla.

Masih menariknya segmen LCGC ini di Indonesia tentu membuat industri pendukungnya juga
berlomba-lomba untuk menghadirkan produk bagi mobil murah ini. Salah satunya adalah produk perawatan mesin seperti oli mesin yang memang membutuhkan spesifikasi khusus untuk mobil LCGC ini.

Baca juga: Cara Mendeteksi Oli Mesin Motor yang Kemasukan Garam

Regulasi untuk LCGC ini memang ada persyaratan di mana konsumsi BBM mobil harus memenuhi kriteria tertentu seperti mampu memenuhi konsumsi minimal 20 km/liter. Untuk itu tentunya pemilik mobil LCGC ini juga harus memperhatikan pelumas mesinnya, seperti tidak boleh menggunakan oli yang terlalu jauh dari spesifikasi pabrikan.

Untuk mobil LCGC seperti Calya, Sigra dan juga Honda Brio diharuskan menggunakan spesifikasi pelumas yang encer. Seperti SAE 0W-20 atau 0W-30, umumnya ada identitas “Eco” pada pelumas tersebut.

“Memang untuk mobil-mobil LCGC itu harus menggunakan pelumas khusus, karena mesin yang kecil dan ringkas sehingga membuat celah antar komponen di dalam mesinnya cenderung sempit atau rapat,” tutur Brahma Putra Mahayana, Technical Specialist PT.Pertamina Lubricants, dalam siaran resmi, Rabu (10/8/2022).

Ilustrasi Ganti Oli Mesin Mobilist Ilustrasi Ganti Oli Mesin Mobil

Menurut Brahma, angka viskositas oli yang rendah berarti oli semakin encer, ini diperlukan untuk proses pelumasan sampai ke bagian yang mengalami friksi di celah sempit. Selain itu penggunaan identitas bukan sekedar trik marketing, tapi karena oli untuk mobil LCGC itu mengejar fungsi efisiensi bahan bakar.

"Oli untuk mobil LCGC itu memiliki kandungan zat aditif yang membuat molekul oli dapat mereduksi friksi dari komponen yang bergerak relative satu sama lain, agar tetap lancar meskipun dengan celah yang sempit," kata dia.

PT Pertamina Lubricants (PTPL) memiliki varian produk yang memang dikhususkan bagi mobil-mobil LCGC ini yaitu pelumas Fastron Eco Green. Oli Fastron Eco Green ini punya komposisi base oil dan aditif yang lebih unggul dalam menjaga kestabilan kekentalan sehingga lebih baik dalam melindungi mesin.

Formulasi baru yang dikembangkan untuk Fastron Eco Green juga lebih unggul dalam mencegah terjadinya deposit sisa pembakaran di dalam mesin.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.