Pentingnya Menggunakan Lampu Sein Saat Akan Bermanuver

Kompas.com - 20/07/2022, 17:21 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Lampu sein menjadi salah satu alat pada kendaraan bermotor untuk berkomunikasi dengan pengendara lainnya.

Lampu ini dipakai saat pengendara akan melakukan manuver seperti menepi ataupun berpindah lajur. Tujuannya, untuk menginformasikan kepada pengguna jalan yang lain bahwa ada kendaraan yang akan bergerak pindah ke arah nyalanya lampu sein tersebut.

Walaupun terkesan sepele, kebiasaan menyalakan lampu sein ini sangat penting dan menjadi salah satu hal yang dapat meminimalisir potensi celaka saat berkendara.

Baca juga: Cara Pindah Lajur di Jalan Tol, Bukan Sekadar Menyalakan Sein

Terjadi baru-baru ini di Gunungkidul, DI Yogyakarta, seorang pengendara motor wanita tertabrak bus pariwisata pada Minggu (17/7/2022) pagi. Dijelaskan, kecelakaan tersebut bermula saat ia menyeberang jalan ke arah kanan namun diduga tidak menyalakan lampu sein.

Selain tidak menyalakan lampu sein, pengendara motor tersebut juga tidak melihat ke arah belakang sebelum berbelok. Akibatnya, motor menyenggol pintu depan bus dan tertabrak.

Penggunaan lampu sein saat berkendara jangan disepelekan. Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia (SDCI) Sony Susmana menjelaskan bahwa lampu sein digunakan sebagai isyarat. Namun sebelumnya, pengendara juga harus melihat ke spion.

Wartawan saat melakukan test ride All New Honda Vario 160 saat peluncuran di AHM Safety Riding and Training Center, Cikarang, Jawa Barat, Rabu (2/2/2022). Vario 160 tipe CBS dibanderol Rp 25.800.000 sedangkan tipe ABS dibanderol Rp 28.500.000. Semua harga on the road (OTR) DKI Jakarta.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Wartawan saat melakukan test ride All New Honda Vario 160 saat peluncuran di AHM Safety Riding and Training Center, Cikarang, Jawa Barat, Rabu (2/2/2022). Vario 160 tipe CBS dibanderol Rp 25.800.000 sedangkan tipe ABS dibanderol Rp 28.500.000. Semua harga on the road (OTR) DKI Jakarta.

Baca juga: Kebiasaan Pengemudi yang Bikin Transmisi Mobil Matik Cepat Rusak

Ia mengatakan, jika kendaraan di belakang terlihat jelas di spion, maka kendaraan tersebut jaraknya dekat dengan kita. Sebaliknya, jika kendaraan di belakang masih cukup jauh, pengendara baru bisa menyalakan lampu sein untuk memberi isyarat pada pengendara lain.

"Jangan nyalakan (lampu) sein baru lihat spion, itu yang salah," ucap Sony kepada Kompas.com beberapa waktu lalu.

Selain itu, Head of Safety Riding Promotion Wahana Agus Sani mengatakan bahwa kecelakaan kerap terjadi karena pengendara motor tidak menoleh dan hanya mengandalkan spion serta lampu sein ketika berbelok.

"Karena sering juga kecelakaan justru terjadi akibat kita terlalu percaya pada  kaca spion dan lampu sein. Sehingga kendaraan yang berada di titik tertentu tidak terpantau," ucap Agus.

Menoleh ke belakang juga tidak dilakukan sembarangan. Agus menjelaskan, menoleh jangan terlalu lam dan perhatikan waktu yang tepat.

"Namun dalam menoleh langsung waktunya jangan terlalu lama, usahakan sekejap saja, hanya memastikan tidak ada kendaraan di area blind spot kita. Hal ini juga berlaku bagi kendaraan roda empat atau lebih," ucap Agus.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.