Biaya Mutasi dan Balik Nama Motor Bekas

Kompas.com - 06/07/2022, 08:12 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Bagi Anda yang baru membeli motor bekas, wajib melakukan mutasi dan balik nama surat-surat kendaraan. Tujuannya agar berkas-berkas kendaraan sesuai dengan data pemiliknya.

Untuk diketahui, hal ini juga berguna ketika motor tertangkap kamera ETLE saat melakukan pelanggaran lalu lintas. Di mana pemilik akan mendapatkan surat konfirmasi yang dikirimkan ke alamat rumah.

Dengan begitu, pemilik bisa segera melunasi denda tilang, dan tidak terkena tunggakan ketika membayar pajak tahunan.

Baca juga: Saat Terjadi Kecelakaan, Pengemudi Bertanggung Jawab Atas Keselamatan Penumpang

Adapun untuk alur mutasi kendaraan, pemilik harus datang ke kantor Samsat domisili asal sesuai dengan BPKB kendaraan terkait didaftarkan.

Lakukan cek fisik dengan meminta petugas untuk menggesek nomor rangka dan mesin kendaraan. Usahakan untuk datang pagi saat Samsat baru buka agar tidak perlu mengantri lama.

kantor Samsat Solo memberikan jarak tempat duduk bagi para pemilik kendaraan yang akan membayar pajakistimewa kantor Samsat Solo memberikan jarak tempat duduk bagi para pemilik kendaraan yang akan membayar pajak

Selanjutnya, berkas-berkas tersebut diverifikasi dan dilegalisir di loket verifikasi yang umumnya berada dekat dengan lokasi cek fisik kendaraan.

Kemudian bawa ke bagian Pelayanan Mutasi Kendaraan. Petugas akan meminta untuk pengisian formulir mutasi.

Setelah semua berkas diisi lengkap, bayar biaya mutasi sepeda motor. Nantinya petugas akan memberikan tanda terima pembayaran sebagai bukti pengambilan berkas. Petugas akan memberi tahu berapa lama berkas akan diproses.

Jika semua proses tersebut sudah selesai, kembali ke kantor Samsat dan tunggu dipanggil petugas untuk pengambilan fiskal dan berkas kendaraan tersebut. Proses terakhir adalah mendaftarkan berkas tersebut ke kantor Samsat daerah yang akan dituju.

Ilustrasi STNKKOMPAS.com/SRI LESTARI Ilustrasi STNK

Menyoal biaya, berdasarkan biaya Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) di lingkungan Polri, tarif mengurus mutasi dan balik nama sebetulnya masih cukup terjangkau.

Sebagai informasi, biaya PNBP ini diatur berdasarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 76 Tahun 2022 Tentang Jenis dan Tarif PNBP Polri.

Baca juga: Mengenal Tiga Macam Prinsip Mengemudi

Berikut tarif mutasi dan balik nama untuk kendaraan roda dua atau roda tiga per Juli 2022, dikutip dari situs Bapenda Jabar:

Biaya Penerbitan STNK Rp 100.000
Biaya Penerbitan TNKB Rp 60.000
Biaya Penerbitan BPKB Rp 225.000
Biaya Penerbitan Surat Mutasi Rp 150.000

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.