Tanpa Lulus Uji Emisi, Jangan Harap Kendaraan Bisa Perpanjang STNK

Kompas.com - 06/07/2022, 08:02 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta sepakat untuk menjalin kerja sama dengan Tangerang Selatan (Banten) dan Kota Bekasi (Jawa Barat) guna mewujudkan udara rendah karbon melalui kewajiban uji emisi kendaraan bermotor.

Sehingga, seluruh kendaraan yang tidak lulus uji emisi di wilayah tersebut akan dikenakan sanksi serupa, salah satunya tidak bisa memperpanjang Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK).

Demikian dikatakan Kepala Dinas Lingkungan Hidup Provinsi DKI Jakarta Asep Kuswanto usai melakukan pertemuan di Taman Impian Jaya Ancol, Jakarta, sebagaimana dilansir Antara, Selasa (5/7/2022).

Baca juga: Saat Terjadi Kecelakaan, Pengemudi Bertanggung Jawab Atas Keselamatan Penumpang 

Uji emisi di bengkel resmi YamahaDok. YIMM Uji emisi di bengkel resmi Yamaha

"Sanksi yang disiapkan bagi kendaraan bermotor yang tidak lulus uji emisi adalah tidak bisa memperpanjang STNK," katanya.

Untuk menerapkan sanksi itu, lanjut Asep, pihaknya sudah berkoordinasi dengan Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Provinsi DKI Jakarta.

Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta berencana menerapkan sanksi tersebut paling lambat pada akhir tahun 2022.

Ia pun berharap, kesepakatan serupa bisa diikuti oleh sejumlah daerah penyangga Ibu Kota lainnya seperti Bogor, Depok, dan Cianjur.

Adapun rencana pembangunan rendah emisi karbon merupakan salah satu amanat dari Peraturan Gubernur Nomor 90 Tahun 2021 untuk mitigasi dan adaptasi perubahan iklim.

Baca juga: Selain Isu Lingkungan dan Aturan, Ini Pentingnya Melakukan Uji Emisi 

Antrean uji emisi di Dinas Lingkungan Hidup (LH) DKI Jakarta, Cililitan, Kramatjati, Jakarta Timur, membeludak pada Kamis (4/11/2021).KOMPAS.com/NIRMALA MAULANA ACHMAD Antrean uji emisi di Dinas Lingkungan Hidup (LH) DKI Jakarta, Cililitan, Kramatjati, Jakarta Timur, membeludak pada Kamis (4/11/2021).

Diketahui, sarana transportasi warga turut menyumbang 75 persen dari pencemaran udara di Ibu Kota. Sehingga perlu langkah-langkah strategis untuk menekannya.

Selain kewajiban lulus uji emisi dari penggunaan kendaraan pribadi, Pemprov DKI Jakarta juga mendorong peningkatan penggunaan alat transportasi umum dengan adanya sarana integrasi yang saling terkoneksi.

Jadi, tidak hanya warga Jakarta saja yang berkontribusi tetapi juga warga dari daerah-daerah sekitarnya karena sudah menggunakan transportasi publik.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.