Kompas.com - 14/06/2022, 11:42 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com - Pengendara sepeda motor diimbau untuk tidak mengenakan sandal jepit selama berkendara. Imbauan itu disampaikan oleh Kakorlantas Polri Irjen Pol Firman Santyabudi, guna memberikan perlindungan maksimal kepada pengendara motor.

"Tidak ada perlindungan pakai sandal jepit itu, karena kalau sudah pakai motor, kulit itu bersentuhan langsung dengan aspal, ada api, ada bensin, ada kecepatan, makin cepat makin tidak terlindungi kita. Itulah fatalitas," kata Firman di Jakarta belum lama ini.

Baca juga: Polisi Imbau Orangtua Jangan Sembarang Izinkan Anak Berkendara

Kebiasaan menggunakan sandal jepit juga kerap dilakukan oleh pengemudi mobil.
Padahal, dapat mempengaruhi keamanan dan kenyamanan berkendara.

Meski sering dianggap sepele, ada bahaya mengintai jika terus menggunakan sandal saat mengendarai mobil.

Sony Susmana Susmana, Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia (SDCI), mengatakan jika penggunaan sandal dari sisi keselamatan sebetulnya tidak direkomendasikan karena berbahaya.


“Bahaya tersebut datang dari tidak fix-nya sandal terhadap telapak kaki. Karena tidak rapat maka mudah selip atau licin,” kata Sony kepada Kompas.com beberapa waktu lalu.

Selipnya sandal jepit berpotensi membuat pengemudi mobil mudah melakukan kesalahan ketika menginjak pedal gas, rem, atau kopling.

Berlibur mengendarai mobil pribadi adalah cara teraman selama pandemi.Unsplash/Sam Williams Berlibur mengendarai mobil pribadi adalah cara teraman selama pandemi.

 

Sony juga mengatakan, mengemudi menggunakan sandal jepit dapat berpotensi tersangkut di pedal, sehingga bisa membahayakan bahkan bisa menimbulkan kecelakaan.

Baca juga: Jangan Salah, Ini Bedanya Spooring dan Balancing

"Alas sandal tersebut mudah mengganjal di pedal bawah, sehingga kalau nyangkut berpotensi bahaya. Sandal tersebut juga jadi lebih sering dilepas dan diletakan di dek dan mudah bergerak itu bisa mengganggu," ujar Sony.

Sony menyarankan untuk menggunakan alas kaki yang tertutup dan tidak longgar saat mengendarai mobil. Tidak hanya itu saja, pilihlah alas yang tipis dan lentur mengikuti lekuk telapak kaki saat berkendara.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.