Kompas.com - 11/06/2022, 16:42 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Potensi banjir rob di daerah pesisir di wilayah DKI Jakarta diprediksi terjadi mulai hari ini, Sabtu (11/6/2022) hingga sepekan ke depan, sampai Jumat (17/6/2022). 

Hal ini disampaikan oleh Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisikan (BMKG) Maritim Tanjung Priok. 

Pemprov DKI Jakarta, melalui Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi DKI Jakarta mengimbau masyarakat di wilayah pesisir (Pademangan, Penjaringan, Pelabuhan Sunda Kelapa, Kepulauan Seribu) untuk lebih waspada.

Baca juga: Ini Batas Kecepatan Berkendara di Jalan Tol Agar Tak Kena Tilang Elektronik

"Masyarakat di wilayah pesisir DKI Jakarta diimbau untuk waspada terhadap peningkatan ketinggian pasang air laut maksimum yang berpotensi menyebabkan terjadinya banjir pesisir," ucap Kepala Pelaksana BPBD Provinsi DKI Jakarta Isnawa Adji dalam keterangan yang diterima Kompas.com, Sabtu (11/6/2022).

Dengan kondisi jalan yang tertutup air, seringkali pemilik kendaraan tidak punya pilihan selain menerabas. Meski begitu, ada potensi bahaya yang perlu diperhatikan saat akan menerabas banjir, karena air bisa masuk ke ruang bakar dan menyebabkan kerusakan.

Dealer Technical Support Dept. Head PT Toyota Astra Motor (TAM) Didi Ahadi menjelaskan, jika air masih berada di bawah bodi kendaraan maka masih aman.

"Ada baiknya jika ada genangan air yang cukup tinggi dihindari, karena kalau sudah sejajar dengan mesin itu sudah berbahaya karena air akan masuk ke dalam filter udara dan masuk ke ruang mesin sehinggu dapat menimbulkan water hammer atau piston bengkok," ucap Didi.

Pemilik kendaraan juga perlu memperhatikan letak intake mobil dan seberapa tingginya. Kemudian, pastikan bahwa air banjir tidak sampai merendam seluruh bagian ban mobil.

 

Jika akan menerabas banjir rob, Didi menjelaskan sebaiknya tinggi air tidak melebihi saluran filter udara.

Foto udara kondisi banjir limpasan air laut ke daratan atau rob yang merendam kawasan Terminal Petikemas Pelabuhan Tanjung Emas Semarang, Jawa Tengah, Senin (23/5/2022). Banjir rob dengan ketinggian bervariasi hingga mencapai 1,5 meter itu disebabkan oleh tingginya pasang air laut serta adanya tanggul yang jebol di kawasan tersebut.ANTARA FOTO/AJI STYAWAN Foto udara kondisi banjir limpasan air laut ke daratan atau rob yang merendam kawasan Terminal Petikemas Pelabuhan Tanjung Emas Semarang, Jawa Tengah, Senin (23/5/2022). Banjir rob dengan ketinggian bervariasi hingga mencapai 1,5 meter itu disebabkan oleh tingginya pasang air laut serta adanya tanggul yang jebol di kawasan tersebut.

Baca juga: Kagum dengan Slogan Vespa, Erick Thohir Sindir Pabrik di Indonesia

"Untuk mesin, baik air banjir atau rob dihindari ketinggian air yang dapat terhisap masuk dari saluran filter udara, sehingga air masuk ke dalam mesin dan menimbulkan kerusakan atau water hammer," ucap Didi.

Sesudah menerabas banjir rob, jangan lupa untuk mencuci area mobil yang terkena air dengan air biasa. Air laut pada banjir rob bersifat korosif dan bisa menimbulkan karat pada komponen mobil yang materialnya terbuar dari besi.

"Air laut itu bersifat korosif. Disarankan untuk mencuci bagian kolong yang terkena air tersebut untuk menghindari kerusakan akibat timbulnya karat," ucap Didi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.