Kompas.com - 02/06/2022, 13:41 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Mobil balap Formula E mengandalkan baterai sebagai sumber tenaga. Mobil listrik ini terus berkembang setiap tahunnya dengan berbagai inovasi.

Formula E memiliki iklim persaingan yang cukup setara. Sebab, beberapa bagiannya diseragamkan, seperti sasis, baterai, aerodinamika, dan lainnya.

Dr. Chris Vagg, insinyur otomotif Universitas Bath, mengatakan, ada persaingan dari segi teknologi pada bagian yang tidak diseragamkan.

Baca juga: Tiket Nonton Formula E Jakarta 2022 Masih Tersedia

"Termasuk inverter, motor, girboks, sistem kontrol brake-by-wirre, dan semua manajemen energi yang dikendalikan perangkat lunak pada mobil. Tidak ada standarisasi perangkat lunak pada mobil," ujar Vagg, dikutip dari Sciencefocus.com, Kamis (2/6/2022).

Techeetah's French driver Jean-Eric Vergne (Front) steers his car during the Rome E-Prix leg of the Formula E season 2018-2019 electric car championship in the EUR district of Rome on April 13, 2019. (Photo by Andreas SOLARO / AFP)ANDREAS SOLARO Techeetah's French driver Jean-Eric Vergne (Front) steers his car during the Rome E-Prix leg of the Formula E season 2018-2019 electric car championship in the EUR district of Rome on April 13, 2019. (Photo by Andreas SOLARO / AFP)

Tak jarang Formula E dibanding-bandingkan dengan Formula 1 (F1). Padahal, jika dilihat mobil yang digunakan tujuan pengembangannya berbeda.

Mobil balap Formula E dikembangkan untuk menciptakan efisiensi baterai sebaik mungkin. Sementara F1, untuk mendapatkan mobil yang paling kencang sesuai dengan regulasi.

Ada tujuh bagian pada mobil Formula E yang sangat penting yang membedakannya dengan mobil balap F1. Perbedaannya mulai dengan desain, sumber tenaga, powertrain, rem, setir, halo, hingga ban.

Baca juga: Simak Lokasi Akses Masuk buat Penonton Formula E Berdasarkan Tiket

Desain

Sasis mobil Formula E Gen2 sering disebut dengan 'Batmobile'. Bentuknya ramping dengan X-wing di belakang yang berguna untuk meningkatkan downforce dan memberikan pengendalian yang lebih responsif di trek untuk pebalap.

Untuk bagian roda yang tertutup, tujuannya adalah mengurangi turbulensi yang datang dari mobil di depan.

Anatomi mobil balap Formula EDok. Fiaformulae.com Anatomi mobil balap Formula E

Mobil balap ini terbuat dari serat karbon, aluminium, dan kevlar. Bobotnya hanya 800 kg, sudah termasuk baterai dan pebalap.

Baterai

Baterai yang digunakan pada Gen2 memiliki kapasitas dua kali lebih besar dari generasi pertama.

Jika pada generasi pertama pebalap harus berganti mobil karena baterai yang habis, pada Gen2 sudah bisa melakukan satu balapan sepenuhnya.

Anatomi mobil balap Formula EDok. Carmagazine.co.uk Anatomi mobil balap Formula E

Baterai yang digunakan juga memiliki voltase yang lebih baik, pengisian lebih cepat, sehingga bisa menempuh jarak lebih jauh dan menghasilkan tenaga lebih besar.

Mobil Formula E saat ini memiliki power output sebesar 250 kW, sehingga mobil bisa melaju hingga 280 kilometer per jam.

Kemampuan akselerasi untuk 0-100 kilometer per jam dapat ditempuh dalam 2,8 detik. Baterainya sendiri didesain oleh McLaren Applied Technologies.

Powertrain

Komponen yang satu ini berfungsi untuk mengubah energi dari baterai menjadi kecepatan. Termasuk motor, inverter, dan perangkat lunak yang memungkinkan transfer energi.

Anatomi mobil balap Formula EDok. Carmagazine.co.uk Anatomi mobil balap Formula E

"Pada Formula E, pembeda performa terbesar adalah efisiensi powertrain. Ada fokus besar pada power-electronics, pada motor dan girboks, membuatnya seefisien mungkin," kata Vagg.

Bagian ini yang menjadi persaingan tiap tim. Sebab, tiap tim diizinkan untuk mendesain inverter sendiri untuk mengubah muatan listrik dari baterai dari arus searah menjadi arus bolak-balik.

Kemudian, motor menggunakan listrik untuk menggerakkan roda. Elektronik silikon-karbida yang menggerakkan motor menggunakan magnet terbaik yang pernah ada.

Rem

Pengereman adalah salah satu aspek penting pada Formula E, karena tidak ada mobil di trek yang memulai balapan dengan cukup tenaga baterai untuk menyelesaikannya.

Pebalap harus mengembalikan energi selagi balapan melalui pengereman regeneratif. Teknologi yang sama digunakan pada mobil hybrid. Teknologi ini berguna untuk mengecas baterai yang tenaganya berasal dari pengereman.

Anatomi mobil balap Formula EDok. Fiaformulae.com Anatomi mobil balap Formula E

Rem belakang cukup menarik, karena menggunakan sistem brake-by-wire. Saat pebalap menginjak pedal rem, ECU akan menyeimbangkan seberapa besar pengereman yang diinginkan oleh pebalap dengan seberapa besar energi yang akan dipasok pada sistem regeneratif.

Setir

Tak jauh berbeda dengan F1, setir yang digunakan pada Formula E juga dilengkapi dengan beragam tombol.

Setirnya dibekali dengan layar yang menampilkan banyak informasi, seperti kecepatan, sisa jarak tempuh, temperatur rem, dan tekanan udara ban.

Anatomi mobil balap Formula EDok. Fiaformulae.com Anatomi mobil balap Formula E

Sementara, tombol-tombol yang ada berfungsi untuk mengaktifkan Brake Bias, Pit Lane, Attack Mode, Radio, dan lainnya.

Halo

Setiap mobil balap single seater FIA, harus dilengkapid dengan pelindung kepala yang disebut Halo. Komponen ini terbuat dari material titanium yang sangat kuat. Kekuatan komponen ini disebut dapat menahan 17 mobil Formula E yang ditumpuk di atasnya.

NEW YORK, NEW YORK - JULY 13: The Envision Virgin Racing Team driver Robin Frijns is seen during the New York E-Prix of Formula E Season 5 on July 13, 2019 in New York, USA. Cybersecurity giant Kaspersky is Official Sponsor of the Envision Virgin Racing team for the second consecutive year. Both grounded in technological innovation, Kaspersky and Envision Virgin Racing share similar vision and passion in bringing innovation to customers around the world, raising the awareness on this innovative and futuristic all-electric racing series.   Mike Stobe/Getty Images for Kaspersky/AFP (Photo by Mike Stobe / GETTY IMAGES NORTH AMERICA / Getty Images via AFP)MIKE STOBE NEW YORK, NEW YORK - JULY 13: The Envision Virgin Racing Team driver Robin Frijns is seen during the New York E-Prix of Formula E Season 5 on July 13, 2019 in New York, USA. Cybersecurity giant Kaspersky is Official Sponsor of the Envision Virgin Racing team for the second consecutive year. Both grounded in technological innovation, Kaspersky and Envision Virgin Racing share similar vision and passion in bringing innovation to customers around the world, raising the awareness on this innovative and futuristic all-electric racing series. Mike Stobe/Getty Images for Kaspersky/AFP (Photo by Mike Stobe / GETTY IMAGES NORTH AMERICA / Getty Images via AFP)

Selain itu, pada Halo terdapat lampu LED yang akan menyala tergantung dari mode tenaga yang digunakan oleh pebalap, mulai dari nyala kebiruan hingga keunguan.

Ban

Ban yang digunakan pada Formula E adalah Michelin Pilot Sport EV. Berbeda dengan F1 yang memiliki ban khusus trek kering dan basah, untuk Formula E, ban tersebut bisa digunakan untuk kondisi basah dan kering. Bannya juga dibuat dari material yang ramah lingkungan.

Michelin Pilot Sport EV yang digunakan untuk Formula EDok. Michelin Michelin Pilot Sport EV yang digunakan untuk Formula E

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.