Ducati Bantah Tuduhan Kemenangan Bagnaia Disebut Ilegal

Kompas.com - 11/05/2022, 08:42 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Setelah beberapa seri musim 2022 berjalan, tim pabrikan Ducati akhirnya mendapat kemenangan pertama melalui Francesco Bagnaia. Namun, kemenangan tersebut justru disebut ilegal.

Sembilan hari setelah MotoGP Spanyol di Sirkuit Jerez digelar, motorsportmagazine.com menyebutkan bahwa Bagnaia menyalahi aturan soal tekanan udara pada ban. Sehingga, kemenangannya disebut tidak sah atau curang.

Untuk diketahui, sejak MotoGP Mugello 2016, setiap motor MotoGP harus dilengkapi dengan sensor pada ban depan dan belakang. Sensor tersebut untuk memonitor tekanan udara.

Baca juga: Bastianini Serahkan Masa Depannya pada Ducati

Salah satu alasannya adalah insiden yang terjadi pada Loris Baz di Sirkuit Sepang saat sesi tes pra-musim pada Februari 2016. Motor Ducati yang dikendarai Baz meledak ban belakangnya saat melaju di kecepatan 330 km/jam.

Francesco BagnaiaTWITTER/MICHELIN_SPORT Francesco Bagnaia

Sejak saat itu, minimal tekanan udara pada ban depan adalah 1,9 bar atau 27,5 psi. Sedangkan ban belakang, minimal tekanan udaranya adalah 1,7 bar atau 24,6 psi.

Namun, ada kesepakatan di antara enam pabrikan yang menjadi anggota MSMA untuk tidak memberi sanksi jika ada pelanggaran kecil.

"Ini adalah topik yang sulit. Sayangnya, sensor yang sekarang sangat tidak dapat diandalkan dan sinyalnya sangat mudah untuk dipalsukan yang pada akhirnya tidak ada pabrikan yang terima mendapat penalti karena sensor tersebut," ujar Ing. Sebastian Risse, Direktur Teknis KTM MotoGP, dikutip dari Speedweek.com, Rabu (11/5/2022).

Baca juga: Ducati Umumkan Pebalap Baru Bulan Depan, Miller Bisa Didepak

Gigi Dall'Igna, General Manager Ducati Corse, melakukan pembelaan diri dengan alasan yang masuk akal. Dia mengatakan ingin mengumpulkan data dan memonitor data musim ini untuk membuat aturan soal tekanan udara ban yang lebih baik untuk 2023.

Pebalap Ducati Lenovo Team, Francesco bagnaia memacu sepeda motornya saat sesi latihan bebas 4 MotoGP seri Pertamina Grand Prix of Indonesia 2022 di Pertamina Mandalika International Street Circuit, Lombok Tengah, NTB, Sabtu (19/3/2022).GARRY LOTULUNG Pebalap Ducati Lenovo Team, Francesco bagnaia memacu sepeda motornya saat sesi latihan bebas 4 MotoGP seri Pertamina Grand Prix of Indonesia 2022 di Pertamina Mandalika International Street Circuit, Lombok Tengah, NTB, Sabtu (19/3/2022).

"Tidak banyak yang bisa dijelaskan dalam hal ini. Kami mencari sistem yang bisa diandalkan yang bisa digunakan untuk mengukur tekanan udara," kata Gigi.

"Masalahnya dengan aturan yang sekarang adalah tekanan tergantung apakah Anda melakukan slipstreaming atau tidak. Untuk itu, MSMA masih mendiskusikan seberapa banyak lap Anda harus berada di atas nilai minimum yang disarankan Michelin untuk alasan keamanan dan lap ke berapa yang seharusnya digunakan," ujarnya.

Jadi, saat pebalap ingin melakukan slipstream saat balapan, maka tekanan udara ban depan diatur pada ukuran tertentu. Jika pebalap tersebut punya strategi untuk balapan sendirian, maka ukuran tekanannya akan berbeda lagi.

Pebalap Ducati Tim Lenovo Italia Francesco Bagnaia melakukan sesi latihan untuk balapan MotoGP Mandalika di Sirkuit Internasional Mandalika di Kuta Mandalika, Lombok Tengah, Jumat (18/3/2022).AFP/SONNY TUMBELAKA Pebalap Ducati Tim Lenovo Italia Francesco Bagnaia melakukan sesi latihan untuk balapan MotoGP Mandalika di Sirkuit Internasional Mandalika di Kuta Mandalika, Lombok Tengah, Jumat (18/3/2022).

Tapi, jika yang terjadi adalah sebaliknya, maka ukuran tekanannya bisa terlalu tinggi. Misal, jika pebalap menggunakan ukuran tekanan udara untuk balapan sendirian, tapi ternyata malah berada di belakang pebalap lain, maka risiko terjatuh akan tinggi karena tekanan udaranya jadi lebih tinggi.

"Untuk sekarang, sistem yang digunakan semua tim dan pabrikan tidak dapat diandalkan. Artinya, kami menggunakan sensor yang berbeda. Jika seseorang mau, mereka bisa mencurangi sistem dan memodifikasi atau memanipulasi ukuran tekanan udara. Itu sebabnya Anda tidak bisa memberikan sanksi atau penalti jika tekanan udara tidak sesuai," kata Gigi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.