6 Motor Terbakar di SPBU Bandung, Ini Pentingnya Turun Saat Isi Bensin

Kompas.com - 11/05/2022, 07:22 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kasus sepeda motor terbakar saat mengisi bensin beberapa kali terjadi di beberapa daerah. Paling baru terjadi di SPBU 34.40528 yang berlokasi di Jalan Raya Sindangkerta, Gandok, Desa Sindangkerta Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat, Selasa (10/5/2022).

Kebakaran disebut terjadi karena percikan api yang berasal dari salah satu motor yang kemudian menyambar ke motor lain yang berada di lokasi, sehingga membuat 6 motor hangus dilalap api.

“Salah satu pengemudi terkendala pada starter motor dan terjadi percikan api dari motor tersebut, kemudian karena panik pengemudi melempar motor ke parkiran sehingga BBM tumpah dan api menyambar ke 6 motor,” ucap Area Manager Communication, Relation & CSR Pertamina Patra Niaga Regional Jawa Bagian Barat, Eko Kristiawan, dalam keterangan yang diterima Kompas.com, Selasa (10/5/2022).

Baca juga: Boleh Beli Ban Mobil Secara Eceran, tapi Simak Ini

Belajar dari kejadian ini, Kepala SPBU Pertamina Cikini dan Pramuka Paimin mengingatkan, kewajiban pengendara motor harus di standar dan turun dari motor, yaitu untuk menghindari penyebaran jika terjadi percikan atau munculnya api.

“Untuk pengisian Bahan Bakar Minyak (BBM), wajib mematikan mesin. Karena panas mesin di sekitar area pengisian sangat berbahaya dan bisa menimbulkan kebakaran. Untuk roda dua pada saat pengisian BBM wajib standard dan turun dari motor,” ujar Paimin.

Petugas melayani pengisian BBM di SPBU Pertamina 31.40101 di Bandung, Jawa Barat, Sabtu (16/4/2022). Pertamina Patra Niaga Regional Jawa Bagian Barat memastikan stok BBM dan LPG selama Ramadhan hingga arus mudik lebaran Idul Fitri aman dan saat ini seluruh infrastruktur telah disiagakan meliputi delapan Terminal BBM, lima Terminal LPG, lima depot pengisian pesawat udara dan lebih dari 1900 lembaga penyalur BBM se-Jawa Bagian Barat serta lebih dari 38 ribu lembaga penyalur LPG.ANTARA FOTO/M AGUNG RAJASA Petugas melayani pengisian BBM di SPBU Pertamina 31.40101 di Bandung, Jawa Barat, Sabtu (16/4/2022). Pertamina Patra Niaga Regional Jawa Bagian Barat memastikan stok BBM dan LPG selama Ramadhan hingga arus mudik lebaran Idul Fitri aman dan saat ini seluruh infrastruktur telah disiagakan meliputi delapan Terminal BBM, lima Terminal LPG, lima depot pengisian pesawat udara dan lebih dari 1900 lembaga penyalur BBM se-Jawa Bagian Barat serta lebih dari 38 ribu lembaga penyalur LPG.

Paimin melanjutkan, ketika ada percikan api di sekitar atau pada sepeda motor pemilik akan panik dan membanting motornya. Kemudian motor akan terjatuh karena tidak di standar dan api berpotensi menjadi besar.

“Saat panik, umumnya motor akan ditinggal begitu saja atau dijatuhkan. Pemilik akan kabur menjauhi sumber api tadi. Perilaku seperti ini yang ingin dihindari, karena potensi api tambah besar dan menyebar,” katanya.

Baca juga: Cegah Truk Alami Rem Blong, Sopir Harus Bisa Periksa Rem Sebelum Jalan

Hal tersebut berbeda jika motor di standar dan pemiliknya turun dari kendaraan. Seandainya ada kebakaran, pemilik hanya lari meninggalkan motor di tempat tapi tidak menyebar. Penangannya pun bisa lebih cepat.

Selain itu, mesin kendaraan juga harus dimatikan. Pasalnya, mesin kendaraan merupakan unsur pemantik api.

“Ketika didukung udara dan ada zat pembakaran yakni uap bensin, maka hanya butuh sepersekian detik dari keadaan normal untuk memicu api” kata Paimin.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.