Gaikindo Nantikan Hasil Pertemuan Luhut dan Elon Musk di Pabrik Tesla

Kompas.com - 27/04/2022, 17:09 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marinves) Luhut Binsar Pandjaitan baru saja melakukan pertemuan dengan CEO Tesla Inc. Elon Musk di Giga Factory, Austin, Texas, Amerika Serikat, Senin (25/4/2022).

Pertemuan yang sejatinya sudah diharapkan sejak 2020, akhirnya benar-benar bisa terlaksana pada April 2022.

Pada postingan terbaru akun Instagram Luhut Pandjaitan (26/4/2022), disebutkan dirinya tidak menyangka akan disambut ramah dan bersahabat oleh Elon Musk.

Baca juga: Catat, Operasional Kantor Samsat Saat Libur Lebaran

 
 
 
Lihat postingan ini di Instagram
 
 
 

Sebuah kiriman dibagikan oleh Luhut Binsar Pandjaitan (@luhut.pandjaitan)

Pertemuan ini memang yang pertama kalinya bagi saya dan Elon, tetapi sebetulnya komunikasi kami sudah terjalin selama dua tahun belakangan,” tulis keterangan foto tersebut.

Selama kurang lebih satu jam, saya menyampaikan potensi bahan baku baterai kendaraan listrik yang saat ini sedang kami eksplorasi terus lewat program hilirisasi mineral,” lanjut Luhut.

Luhut juga berujar soal alasan Elon Musk, mengapa tertarik pada kerja sama kali ini. Hal itu terjadi karena paparan dirinya tentang potensi besar Industri Nikel di Indonesia.

Baca juga: Bertemu di Pabrik Tesla, Luhut dan Elon Musk Bahas Apa?

Menurutnya, ide itu mengubah persepsi Elon Musk, di mana investasi di Indonesia akan sangat menjanjikan karena dapat menjadi suplai bahan baku kebutuhan baterai mobil listrik Tesla.

Saya berharap ini bukanlah pertemuan kami yang terakhir dan ke depan akan ada pembahasan terkait progres perkembangan industri nikel di Indonesia yang berteknologi tinggi bisa membawa negara kita masuk kepada rantai pasok global industri kendaraan listrik,” tambah Luhut.

Menanggapi pertemuan ini, Sekretaris Umum Gaikindo Kukuh Kumara mengatakan, pihaknya sangat menyambut baik rencana investasi Tesla ke Indonesia.

Baca juga: Bahaya, Jangan Konsumsi Minuman Berkafein Saat Perjalanan Mudik

Pabrik Tesla.Tech Vision/ Youtube Pabrik Tesla.

“Kita tunggu (investasinya), itu kan masih panjang prosesnya. Tapi ya kita senang kalau mereka serius mau investasi di sini, buat saya itu masuk akal banget,” ujar Kukuh, kepada Kompas.com (27/4/2022).

Kukuh mengatakan, Indonesia merupakan negara terbesar penghasil bahan baku baterai. Walaupun jika berbicara pasar mobil listrik, di sini volumenya masih terbilang kecil.

“Potensinya ada di sini, jadi kita bisa berjalan bareng karena yang konvensional masih bisa tumbuh, rasio kepemilikan masih rendah, masih di bawah 100 mobil per 1.000 penduduk,” ucap Kukuh.

“Penduduknya 270 juta, kita pasar terbesar ASEAN di roda empat atau lebih, 34 persen pasar mobil di ASEAN itu ada di Indonesia. Dia malah mau ke India lah dan segala macam, kalau ke Indonesia malah benar,” kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.