Saat Naik Motor Jangan Tempelkan Jari di Tuas Rem, Ini Alasannya

Kompas.com - 11/04/2022, 12:21 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Terdapat sejumlah kebiasaan buruk yang biasa dilakukan oleh pengendara sepeda motor, khususnya pemula.

Misalnya, menempelkan jari di tuas rem atau jari dibiarkan standby di tuas rem selama berkendara. Padahal, hal ini bisa membahayakan pengemudi dan pengguna jalan lain karena adanya reflek pengendara motor saat ingin memperlambat laju kendaraan.

Rem hanya digunakan untuk memperlambat kecepatan dan tidak bisa dilakukan secara mendadak, untuk menghindari potensi terjadinya tabrakan beruntun. Jika jari tangan selalu ada di tuas rem, kemungkinan pengendara melakukan rem mendadak sangat besar.

Baca juga: Suzuki Rilis Motor Adventure V-Strom SX 250, Dijual Rp 40 Jutaan

Founder Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) Jusri Pulubuhu menjelaskan, saat pengendara motor kaget, ia akan reflek menarik rem.

"Kalau dari saya, biasakan jangan menempelkan jari di tuas rm karena bahaya. Bisa dibayangkan ketika tiba-tiba di jalan ada objek bergerak dan si pengendara kaget, dia akan reflek menarik rem," ucap Jusri.

Ia menjelaskan, padahal tubuh dan pikiran sang pengendara belum ingin melakukan pengereman. Ini terjadi reflek karena jari pengendara standby di tuas rem. Hasilnya, terjadilah kecelakaan.

Ilustrasi berkendara safety ridingDok. YIMM Ilustrasi berkendara safety riding

Baca juga: Hasil MotoGP Amerika 2022: Bastianini Juara, Marquez Luar Biasa

Penting bagi pengendara motor untuk membiasakan diri dengan kendaraannya, dan memperhatikan kebiasaan berkendara selama perjalanan. Pengendara motor tidak boleh abai dan meremehkan hal-hal yang bersangkutan dengan keselamatan berkendara di jalan.

Membiasakan diri saat menggunakan rem dapat meminimalisir potensi kecelakaan dan tabrakan beruntun.

"Selalu ingat bahwa jalan raya merupakan tempat umum. Jadi berkendaralah sewajarnya dan aman. Utamakan keselamatan selalu," ucap Jusri.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.