Denda Rp 750.000 Bagi Pengendara yang Langgar Aturan di Perlintasan Kereta

Kompas.com - 10/03/2022, 18:12 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com – PT Kereta Api Indonesia (Persero) mengimbau seluruh pihak, khususnya para pengendara, untuk menjaga keselamatan di perlintasan sebidang kereta guna mencegah kecelakaan kembali terulang.

VP Public Relations KAI Joni Martinus, mengatakan, seluruh pengguna jalan harus mendahulukan perjalanan kereta api dan memberikan hak utama kepada kendaraan yang lebih dulu melintas rel.

Hal tersebut sesuai dengan Undang-Undang (UU) No.22/2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ).

Baca juga: Bos Prestige Enggan Berkomentar Soal Pembelian Mobil Mewah Indra Kenz

Suasana di perlintasan KA 66 dekat Stasiun Cakung, Jakarta Timur, Rabu (10/4/2019).KOMPAS.com/Ardito Ramadhan D Suasana di perlintasan KA 66 dekat Stasiun Cakung, Jakarta Timur, Rabu (10/4/2019).

Pada Pasal 114 UU LLAJ, diatur bahwa pada perlintasan sebidang antara jalur kereta api dan jalan, pengemudi kendaraan wajib berhenti ketika sinyal sudah berbunyi, palang pintu kereta api sudah mulai di tutup dan atau ada isyarat lain.

"Kendaraan yang akan melintas harus berhenti terlebih dahulu di rambu tanda STOP perlintasan sebidang. Tengok kiri kanan, apabila yakin tidak ada kereta api yang akan melintas, baru bisa melalui perlintasan sebidang tersebut," ujar Joni, dalam keterangan tertulis (10/3/2022).

Kemudian, jika terjadi kemacetan, pengguna jalan raya juga harus berhenti sebelum rel dan tidak mengantre di atas rel.

Baca juga: Kesalahan Fatal Pengemudi Mobil Matik yang Bikin Transmisi Jebol

Para pengguna kendaraan bermotor melewati perlintasan KA di Stasiun Ancol. Padatnya jumlah pengguna kendaraan di sekitar Stasiun Ancol membuat petugas harus selalu was-was dan fokus demi menjaga keamanan pengguna jalan dan perlintasan kereta. Para pengguna kendaraan bermotor melewati perlintasan KA di Stasiun Ancol. Padatnya jumlah pengguna kendaraan di sekitar Stasiun Ancol membuat petugas harus selalu was-was dan fokus demi menjaga keamanan pengguna jalan dan perlintasan kereta.

Setelah yakin kendaraan di depannya telah melintasi perlintasan sebidang dan terdapat jarak yang aman, maka pengguna jalan raya bisa melintas di perlintasan tersebut.

Sebagai dampak dari kecelakaan di perlintasan sebidang, KAI telah mengalami kerugian berupa kerusakan lokomotif dari kerusakan ringan hingga berat.

Pada 2020, telah terjadi 208 kerusakan lokomotif akibat tertabrak oleh motor, mobil, dan truk. Jumlahnya meningkat 2,4 persen pada 2021 menjadi 213 kerusakan. Sementara pada awal 2022 sampai dengan awal Maret, jumlahnya telah mencapai 36 kerusakan.

Baca juga: Tidak Bisa Menunjukkan SIM dan STNK, Kendaraan Bisa Ditahan Polisi

Kecelakaan maut terjadi antara kereta api barang dan mobil Toyota Avanza bernopol AE 1903 VS di rel perlintasan KA sebidang tanpa palang pintu di Desa Medani, Kecamatan Tegowanu, Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah, Rabu (27/10/2021).KOMPAS.COM/PUTHUT DWI PUTRANTO NUGROHO Kecelakaan maut terjadi antara kereta api barang dan mobil Toyota Avanza bernopol AE 1903 VS di rel perlintasan KA sebidang tanpa palang pintu di Desa Medani, Kecamatan Tegowanu, Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah, Rabu (27/10/2021).

“Yang paling berbahaya, pelanggaran lalu lintas di perlintasan sebidang dapat mengancam keselamatan masinis, asisten masinis, dan tentunya para penumpang kereta api,” ucap Joni.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.