Update Rencana Produksi Mobil Hybrid Toyota di Indonesia

Kompas.com - 29/01/2022, 08:02 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Toyota Indonesia memastikan akan melakukan kegiatan produksi mobil listrik di dalam negeri mulai tahun ini, dalam upaya mendukung rencana elektrifikasi pemerintah RI.

Tahap pertama, teknologi yang akan diadopsi ialah hibrida atau hybrid karena pasar dalam negeri diklaim membutuhkan masa transisi dalam menuju kendaraan ramah lingkungan berbasis baterai.

Menariknya, mobil terkait tak hanya akan memenuhi pasar domestik saja tapi juga ekspor, sebagaimana dikatakan Direktur Administrasi, Korporasi dan Hubungan Eksternal Toyota Motor Indonesia Manufacturing (TMMIN) Bob Azam.

Baca juga: Ekspor Mobil Toyota Buatan Indonesia Sudah Mulai Pulih di 2021 

Penghitungan konsumsi BBM total 8 mobil hybrid dan PHEV dilakukan di Pulau Bali, hasilnya cukup mengejutkan.CUTENK Penghitungan konsumsi BBM total 8 mobil hybrid dan PHEV dilakukan di Pulau Bali, hasilnya cukup mengejutkan.

"Sebagai produsen mobil dengan full-lineup, Toyota Indonesia sudah memperkenalkan berbagai kendaraan listrik baik battery electric vehicle (BEV), plug-in hybrid vehicle (PHEV), dan hybrid electric vehicle (HEV)," katanya kepada Kompas.com, Jumat (28/1/2022).

"Tahun ini kami akan memulai aktivitas produksi lokal kendaraan listrik hybrid di Pabrik Karawang, Jawa Barat untuk pasar domestik dan ekspor," lanjut Bob.

Adapun langkah tersebut, sejalan dengan komitmen perusahaan untuk berinvestasi dalam model kendaraan hibrida yang memenuhi preferensi dan kebutuhan pelanggan di Indonesia. 

Mengingat, segmen mobil hybrid di dalam negeri di pasar dalam negeri terus mengalami peningkatan yang signifikan. Pada 2021 saja, kenaikan sampai 119 persen dibanding Januari-Desember 2020.

Adapun model kendaraan terlarisnya, secara konsisten diisi oleh Toyota All New Corolla Cross Hybrid dengan rata-rata penjualan tahunan 1.000 unit.

"Namun, untuk detail informasi tentang produksi mobil hybrid Toyota di Indonesia kami belum bisa sampaikan saat ini," ucap Bob.

Baca juga: Toyota Indonesia Bicara Peluang Ekspor Mobil ke Australia 

Mobil listrik Lexus UX 300e saat melakukan pengisian daya di SPKLU.KOMPAS.com/GILANG SATRIA Mobil listrik Lexus UX 300e saat melakukan pengisian daya di SPKLU.

Sebelumnya, pada kesempatan terpisah Direktur Pemasaran PT Toyota Astra Motor (TAM) Anton Jimmy Suwandi mengatakan bahwa lokalisasi atas mobil hibrida merupakan salah satu strategi untuk menghadirkan kendaraan elektrik yang lebih terjangkau.

Sebab saat ini, mobil terkait harganya masih mahal yakni di atas Rp 500 juta. Padahal, pasar terbesar di Indonesia ialah mobil Rp 350 jutaan ke bawah.

"Komitmen kita pada 2022, akan ada suatu produk hybrid local production. Harapannya, bisa memberi produk yang lebih cocok untuk masyarakat di Indonesia dengan harga terjangkau," ujar dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.