Begini Tips agar Bayar Parkir Bus Pariwisata Enggak Kemahalan

Kompas.com - 20/01/2022, 14:21 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Belum lama ini, tersebar di media sosial foto kuitansi parkir bus pariwisata dengan harga yang tinggi. Untuk parkir di dekat Malioboro, Yogyakarta, uang yang harus dikeluarkan adalah Rp 350.000.

Dikutip dari Kompas Regional, ada dugaan tarif tersebut di-mark up oleh kru bus pariwisata. Seharusnya tarif parkir di tempat tadi hanya Rp 150.000, tetapi di kuitansi sudah ditambah jadi Rp 350.000.

"Petugas parkir hanya menerima Rp 150.000. Mark up tarif parkir tersebut adalah permintaan dari kru bus wisata, dan menurut informasi dari petugas parkir itu sering dilakukan dengan tujuan mengambil keuntungan lebih dari tarif parkir," ucap Kasubbag Humas Polresta Yogyakarta AKP Timbul Sasana Raharja melalui keterangan tertulis, Rabu (19/1/2022).

Baca juga: Viral Tarif Parkir Bus Pariwisata di Yogyakarta Rp 350.000, Tak Wajar

Petugas Memeriksa Bus Pariwisata di Rest Area Bunder, Playen, Gunungkidul Minggu (24/10/2021)KOMPAS.COM/MARKUS YUWONO Petugas Memeriksa Bus Pariwisata di Rest Area Bunder, Playen, Gunungkidul Minggu (24/10/2021)

Kalau benar dugaannya, tentu penumpang dirugikan karena harus membayar tarif parkir lebih mahal. Namun, ini masih dugaan, belum tentu siapa yang salah atau benar pada kejadian tersebut.

Lalu, bagaimana bagi para penyewa agar tidak terkena modus tarif parkir seperti ini?

Pemilik PO Sumber Alam Anthony Steven Hambali mengatakan, sebelum menyewa bus, harus jelas pembagian uangnya antara yang sudah termasuk biaya sewa dan yang ditanggung oleh penyewa atau penumpang.

Baca juga: Ini Fungsi Tuas pada Spion Tengah di Mobil

“Kita biasanya minta syaratnya sudah termasuk solar sama sopir, tapi parkir dan tol bayar sendiri. Kadang-kadang kan penyewa suka minta mampir ke mana, ini kan tidak bisa diprediksi,” ucap Anthony kepada Kompas.com, Kamis (20/1/2022).

Jadi ketika bus ingin meninggalkan area parkir, ketua rombongan yang berurusan dengan pengelola parkir, sehingga tidak ada permainan harga dari kru. Nantinya jelas, ketua rombongan dapat kuitansi langsung dari tempat parkir, bukan dari kru.

“Dia terima kuitansi dari tukang parkirnya, kalau apa-apa bisa langsung komplain dan tidak ada perdebatan. Jadi diperjelas dari awal, parkir siapa yang bayar,” ucapnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.