Kompas.com - 07/01/2022, 16:22 WIB
Petugas mengisi BBM bersubsidi jenis Premium KOMPAS/PRIYOMBODOPetugas mengisi BBM bersubsidi jenis Premium

JAKARTA, KOMPAS.com - Permintaan terhadap Bahan Bakar Minyak (BBM) jenis Premium masih tetap tinggi. Sehingga, pemerintah memutuskan untuk tetap mengedarkannya.

Padahal, menurut Kepala Bengkel Auto2000 Cilandak Suparna, mobil dengan kompresi mesin yang tinggi membutuhkan bahan bakar dengan nilai oktan yang juga tinggi.

Karena bila tidak, maka akan membuat proses pembakaran jadi tidak sempurna, yang berimbas pada performa mesin.

Umumnya mobil keluaran terbaru saat ini memiliki rasio kompresi yang relatif tinggi, yakni minimal 11:1 atau 12:1. Sehingga, bahan bakar yang dibutuhkan juga harus menyesuaikan.

Baca juga: Efek Jangka Panjang Pakai Premium, Bisa Keracunan Gas Buang Kendaraan

"Kalau pakai BBM oktan rendah, proses pembakarannya akan lebih dini, sehingga mesin akan mengalami detonasi atau istilah lainnya mesin ngelitik (knocking). Jika itu terjadi maka tenaga berkurang dan pengemudi menginjak pedal gas harus lebih dalam," kata Suprana, ketika dihubungi Kompas.com, beberapa waktu lalu.

Pengendara motor mengantre di SPBU untuk mengisi bahan bakar minyak (BBM) jenis premium, di Bali, Selasa (26/8/2014).AFP PHOTO / SONNY TUMBELAKA Pengendara motor mengantre di SPBU untuk mengisi bahan bakar minyak (BBM) jenis premium, di Bali, Selasa (26/8/2014).

Jadi, jika mobil tersebut menggunakan BBM dengan oktan tinggi atau sesuai rekomendasi pabrikan, maka proses pembakarannya akan sempurna.

"BBM dengan oktan tinggi itu tidak mudah terbakar seperti oktan rendah. Jadi semua proses pembakarannya sempurna, dan ingat itu hanya berlaku untuk mobil keluaran sekarang karena kompresinya juga sudah tinggi," ujar Suparna.

Baca juga: Efek Pakai BBM Premium dan Pertalite buat Kesehatan Mesin

Tapi, untuk mobil keluaran lama yang kompresinya masih di bawah 10:1, belum tentu juga menggunakan BBM oktan tinggi akan jadi lebih irit.

Sebab, kompresi rendah tidak membutuhkan bahan bakar oktan tinggi. Paling tepat adalah menuruti rekomendasi pabrikan.

Pengendara mengisi bahan bakar minyak SPBU Indralaya, Ogan Ilir, Jumat (6/1/2017). Warga setempat seringkali harus membeli bahan bakar jenis Pertalite karena stok Premium sering habis.KOMPAS.com/AMRIZA NURSATRIA Pengendara mengisi bahan bakar minyak SPBU Indralaya, Ogan Ilir, Jumat (6/1/2017). Warga setempat seringkali harus membeli bahan bakar jenis Pertalite karena stok Premium sering habis.

Ahmad Safrudin, Direktur Eksekutif KPBB (Komite Penghapusan Bensin Bertimbal), mengatakan, kendaraan yang membutuhkan oktan tinggi tapi diisi dengan oktan rendah, akan menimbulkan efek mengelitik atau knocking di mesin.

"Mesin yang mengelitik akan menjadi tidak bertenaga, karena bensin dengan RON lebih rendah dari kebutuhan mesinnya akan terbakar oleh kompresi piston di ruang pembakaran mesin (self ignition) tanpa didahului percikan api busi," kata Safrudin.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.