Pelat Nomor dengan Cip, Denda Tilang Bisa Lebih Cepat

Kompas.com - 06/01/2022, 16:22 WIB
Sejumlah kendaraan melintas di bawah kamera Closed Circuit Television (CCTV) di salah satu ruas jalan,  di Makassar, Sulawesi Selatan, Senin (15/3/2021). Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo mencanangkan penerapan tilang elektronik  atau Electronic Traffic Law Enforcement (ETLE) secara nasional sebagai salah satu program prioritas dengan target penerapan tahap pertama dimulai pada Maret 2021 di 10 Polda dan tahap kedua Pada April 2021 di 12 Polda. ANTARA FOTO/Arnas Padda/yu/hp. ANTARA FOTO/ARNAS PADDASejumlah kendaraan melintas di bawah kamera Closed Circuit Television (CCTV) di salah satu ruas jalan, di Makassar, Sulawesi Selatan, Senin (15/3/2021). Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo mencanangkan penerapan tilang elektronik atau Electronic Traffic Law Enforcement (ETLE) secara nasional sebagai salah satu program prioritas dengan target penerapan tahap pertama dimulai pada Maret 2021 di 10 Polda dan tahap kedua Pada April 2021 di 12 Polda. ANTARA FOTO/Arnas Padda/yu/hp.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Penerapan sistem Radio Frequency Identification (RFID), atau alat deteksi kendaraan dengan signal yang direncanakan Korlantas Polri memiliki berbagai manfaat.

Salah satunya penindakan pelanggar lalu lintas lewat tilang elektronik alias electronic traffic law enforcement (ETLE) yang lebih efektif, tak perlu konfirmasi berbelit dan sidang.

Itulah yang diutarakan Kasubdit STNK Ditregident Korlantas Polri Kombes Pol M. Taslim Chairuddin, saat berbincang dengan Kompas.com, Selasa (4/1/2022).

Baca juga: Pemotor Ramai-ramai Lawan Arus, Perlu Diberi Efek Jera

mobil milik bambang widjo purwanto yang kena tilangari purnomo mobil milik bambang widjo purwanto yang kena tilang

"Menurut saya, ketika RFID berjalan dengan dua perangkat pendukung (di pelat nomor dan dalam mobil), proses identifikasi jadi lebih optimal. Pada bagian dalam itu memiliki nilai uang atau E-Money," katanya.

"Kalau sudah ada nilai uangnya, itu bisa dimanfaatkan tak hanya sebagai pembayaran tol tapi juga untuk ETLE. Jadi saat terkena tilang, sistem ini langsung memotong saldo pada E-Money tersebut," lanjut Taslim.

Apabila pengendara terkait saldonya tidak cukup, akan terpotong saat uang elektronik diisi. Ketika pelanggar bandel, nomor induknya akan diblokir sampai kewajiban telah dilaksanakan.

Dengan begitu, dalam jangka panjang bisa menciptakan prilaku tertib lalu lintas tanpa adanya embel-embel takut terkena tilang, atau ada petugas yang berjaga di lapangan.

Baca juga: Pelat Nomor Putih Bisa Mengurangi Kejadian Salah Tilang dengan ETLE

Salah satu kamera CCTV ETLE yang siap menangkap gambar pengendara yang melanggar untuk diberikan sanksi berupa denda tilang elektronikAprillio Akbar Salah satu kamera CCTV ETLE yang siap menangkap gambar pengendara yang melanggar untuk diberikan sanksi berupa denda tilang elektronik

"Ini bisa dilakukan dengan catatan pelanggaran lalu lintas tidak lagi dalam ranah pidana tetapi pelanggaran administrasi negara. Sehingga yang akan ditilang ialah kendaraannya bukan siapa yang melanggar," kata Taslim.

"Sehingga pemilik memiliki tanggung jawab bahwa ketika kendaraannya itu digunakan oleh teman. Pastikan bahwa teman tersebut akan membawanya secara benar, jangan asal-asalan dipinjam," tambah dia.

RFID sendiri kini masih dalam tahap persiapan sebelum disosialisasikan dan diterapkan. Prosesnya masih panjang, khususnya yang berkaitan dengan sistem dan data kepemilikan kendaraan bermotor.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.