Kata Toyota Soal Rencana Pemerintah Setop Jual Mobil Konvensional

Kompas.com - 30/11/2021, 12:31 WIB
Ilustrasi pabrik Toyota di Amerika Serikat. asia.nikkei.comIlustrasi pabrik Toyota di Amerika Serikat.

JAKARTA, KOMPAS.com - Beberapa waktu lalu Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) telah menyatakan Indonesia akan berhenti memasarkan mobil bermesin konvensional pada 2050. Hal tersebut masuk dalam peta jalan dalam upaya menuju nol emisi alias net zero emission (NZE) pada 2060.

Kondisi tersebut mendatangkan beragam reaksi, khususnya dari pelaku industri otomotif di Tanah Air yang selama ini sudah banyak memproduksi mobil dengan mesin bensin ataupun diesel. Salah satunya seperti Toyota.

Menanggapi rencana tersebut, Bob Azam, Direktur Corporate Affairs PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN), mengatakan pada dasarnya sangat menghormati upaya pemerintah, karena di tiap negara juga punya rencana-rencana serupa.

Baca juga: Alasan Toyota Indonesia Mulai Produksi Mobil Hybrid

"Kita hormati, tapi kami juga ingin menyampaikan bahwa yang tak kalah penting ini adalah antara 2021 ini sampai 2050 itu kita mau apa? karena masih ada mobil konvensional, masih ada mobil used car yang beredar juga," kata Bob saat berbincang dengan Kompas.com beberapa waktu lalu.

Lalu lintas kendaraan di Tol Dalam Kota Jakarta tampak padat pada jam pulang kerja di hari ketiga pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) tahap dua, Rabu (16/9/2020). Pembatasan kendaraan bermotor melalui skema ganjil genap di berbagai ruas Ibu Kota resmi dicabut selama PSBB tahap dua.KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMO Lalu lintas kendaraan di Tol Dalam Kota Jakarta tampak padat pada jam pulang kerja di hari ketiga pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) tahap dua, Rabu (16/9/2020). Pembatasan kendaraan bermotor melalui skema ganjil genap di berbagai ruas Ibu Kota resmi dicabut selama PSBB tahap dua.

Bob mengatakan, persoalannya untuk saat ini sampai 2050 nanti adalah bagaimana industri otomotif bisa berkontribusi untuk mulai menurunkan atau mengurangi emisi gas buang yang dihasilkan dari kendaraan konvensional.

Hal ini bukan sekadar bicara dari segi produk atau mobil saja, tapi juga emisinya. Intinya, bagimana mobil-mobil konvensional yang masih diproduksi dan beredar saat ini bisa lebih efesien.

"Termasuk yang mobil elektrifikasi itu bagaimana harus bisa lebih efesien, jadi semuanya diharapkan untuk mengurangi emisi sebelum nanti di 2050 kita akan zero karbon," ujar Bob.

Baca juga: Curhat Kemenhub, Soal Konversi sampai Baterai Tekor Setelah Dicas

Sedangkan saat ditanya kesiapan Toyota terkait road map yang sudah diumumkan ESDM, Bob mengatakan saat ini posisinya bukan siap atau tidak, tapi bagaimana mempersiapkannya. Hal tersebut karena TMMIN sendiri berdiri sebagai pelaku industri yang ada di Indonesia.

Produksi Toyota Highlanderwww.autoworld.com Produksi Toyota Highlander

Untuk hal kesiapan, menurut Bob ada banyak hal, tapi yang paling penting adalah dari Sumer Daya Manusia (SDM). Karena jangan sampai nantinya ketika menuju kendaraan dengan emisi yang bagus malah industri menggunakan tenaga dari luar.

"Karena begitu kita masuk ke emisi, teknologi baru di Toyota sudah mengindentifikasi kurang lebih ada 40 keahlian baru. Mulai dari yang mengerti ahli konversi, baterai, energi alternatif, industri hijau, finansial, salesnya dan lain sebagainya. Jadi bagaimana kita bisa mempersiapkan itu semua, jangan hanya cepat, tapi SDM juga harus siap," ucap Bob.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.