Curhat Kemenhub, Soal Konversi sampai Baterai Tekor Setelah Dicas

Kompas.com - 30/11/2021, 08:22 WIB
Ilustrasi soket pengisian daya mobil listrik UNPLASH.comIlustrasi soket pengisian daya mobil listrik

JAKARTA, KOMPAS.com - Regulasi soal konversi motor konvensional menjadi listrik sudah bergulir, tetapi dalam pelaksanaannya Kementerian Perhubungan (Kemenhub) masih mengalami beberapa kendala.

Salah satunya terkait masalah uji tipenya. Hal tersebut karena ada beberapa masalah terkait pengujian motor yang dikonversi menjadi listrik.

Menurut Direktur Sarana Transportasi Jalan Kemenhub Mohammad Risal Wasal, beberapa waktu lalu ESDM mulai melakukan konversi dan melakukan uji tipe, tetapi tidak lulus. Ternyata masalah penerangannya tidak sesuai dengan nilai yang dipersyaratkan.

"Dari sini ada permasalahan, makanya kami mohon masukkan juga dari Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), apakah konversi motor itu bisa kami samakan dengan yang produsen kendaraan baru, apakah terangnya lampu motor konversi itu menurun seiring dengan kurangnya kapasitas listriknya," ucap Risal saat talkshow virtual Indonesia Electric motor Show (IEMS) 2021, Jumat (25/11/2021).

Baca juga: Berapa Denda yang Harus Dibayar Penunggak Pajak Kendaraan?

Motor listrik hasil konversi dengan basis motor bebek Honda AstreaKompas.com/Donny Motor listrik hasil konversi dengan basis motor bebek Honda Astrea

"Ini yang terjadi, karena waktu kami uji pertama itu lampu terang, lalu kemudian turun drastis dan tak lulus. Nah ini, kami perlu saran, apakah konversi itu butuh alat tambahan untuk menstabilkan perlatan yang sudah ada, jadi jujur ini curhatan dan kami butuh saran," katanya.

Lebih lanjut Risal juga mengatakan, sebenarnya ada banyak inovasi kendaraan konversi yang ternyata sudah beredar di Indonesia. Mulai dari lingkup pribadi, universitas, dan sebagainya.

Namun, untuk melangkah ke tahap berikutnya, yakni perencanaan dalam hal bisnis, banyak yang tidak tahu, termasuk masalah pengujian. Karena itu, diperlukan tindakan agar bisa melakukan percepatan.

Konversi motor bensin ke motor listrikDok. Kementerian ESDM Konversi motor bensin ke motor listrik

Risal juga mengatakan sangat perlu Indonesia melakukan diskusi yang lebih mendalam terkait masalah ketahanan baterai sebelum nantinya penggunaan kendaraan listrik menjadi lebih masif.

Baca juga: Mobil Listrik Suzuki Meluncur 2025, Harga Mulai Rp 127 Jutaan

Sebab,  berdasarkan pengalaman pribadi setelah lebih kurang satu tahun menggunakan mobil listrik, masih didapati beberapa kebingunggan. Contoh seperti saat melakukan pengisian daya di Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU).

"Jujur saja, kendaran listrik saya yang sudah dipakai satu tahun, isi di SPKLU keluar 361 km (jarak tempuh), tapi selesai pengecasan turun jadi 270 km. Posisi belum jalan, (tidak boleh sebut merek) hilangnya hampir 100 km, ini masalahnya di mana," ucap Risal.

Ilustrasi pemanfaatan SPKLU di PLN menggunakan Hyundai IoniqKOMPAS.com/Ruly Ilustrasi pemanfaatan SPKLU di PLN menggunakan Hyundai Ioniq

"Ini kenapa ke depan kita perlu diskusi mengenai ketahanan baterai, lalu terkait konversi poin-poin apa yang harus kami siapkan ke depannya. Curhatan ini yang kami temui dan kami mohon arahan dan masukkan juga dari BRIN," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.