Tahun 2030 Mayoritas Angkutan Umum Pakai Kendaraan Listrik

Kompas.com - 26/11/2021, 17:41 WIB
Peresmian uji coba bus listrik DAMRI DOK. DAMRIPeresmian uji coba bus listrik DAMRI
|

TANGERANG, KOMPAS.com – Penetrasi kendaraan listrik ke depannya tidak hanya didorong untuk penggunaan pribadi saja, tapi juga angkutan umum.

Kementerian Perhubungan menargetkan elektrifikasi pada angkutan umum massal di Indonesia sebanyak 90 persen pada 2030.

Direktur Sarana Perhubungan Darat Kemenhub M. Risal Wasal, mengatakan, demi mencapai target tersebut pihaknya telah menyiapkan peta jalan (roadmap) yang nantinya akan menjadi sebuah regulasi.

Baca juga: Daftar Mobil Terlaris Oktober 2021, Rush Ungguli Avanza dan Xpander

Bus listrik PT MABKOMPAS.com/FATHAN RADITYASANI Bus listrik PT MAB

“Selanjutnya nanti juga akan ada beberapa regulasi yang memberikan dukungan terhadap pelaksanaan tersebut, mulai dari sisi fiskal sampai dengan teknologi,” ujar Risal pada pameran IEMS 2021, di Serpong, Tangerang (25/11/2021).

Menurutnya, demi mempercepat pencapaian target elektrifikasi transportasi umum, Kemenhub akan mendorong penggunaan Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (KBLBB).

Rencananya, KBLBB ini akan dipakai sebagai kendaraan operasional pada Badan Pengelola Transportasi Darat di Jawa dan Bali.

Baca juga: Honda Bicara soal Nasib Mobilio

Damri Bekerjasama dengan DFSK mewujudkan transportasi umum listrik dengan uji coba kendaran listrik DFSK Grora EDFSK Damri Bekerjasama dengan DFSK mewujudkan transportasi umum listrik dengan uji coba kendaran listrik DFSK Grora E

Tak ketinggalan penggunaan KBLBB ini juga akan didorong sebagai kendaraan angkutan barang dan niaga.

Selain itu, Kemenhub juga akan mendorong Kementerian ESDM dan PT PLN dalam hal penyediaan Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) dan Stasiun Penukaran Baterai Kendaraan Listrik Umum (SPBKLU).

“Semuanya kami siapkan untuk mencapai apa yang menjadi target kita di tahun 2030, di mana semua angkutan umum massal menggunakan kendaraan listrik berbasis baterai,” kata Risal.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.