MOBI Jadi Standar Acuan Internasional Harga Mobil Listrik Bekas

Kompas.com - 27/10/2021, 10:02 WIB
Review Hyundai Kona Electric. SUV berpenggerak listrik dari Hyundai dengan banderol Rp 600 juta-an Kompas.com / Setyo AdiReview Hyundai Kona Electric. SUV berpenggerak listrik dari Hyundai dengan banderol Rp 600 juta-an

JAKARTA, KOMPAS.com – Sejalan dengan meningkatnya tren elektrifikasi, populasi mobil listrik di pasaran pun makin bertambah. Namun berbeda dengan mobil konvensional, penentuan harga mobil listrik bekas akan lebih bergantung dari kondisi baterai.

Dilansir dari Nikkei (26/10/2021), lebih dari 100 perusahaan dan kelompok bisnis, termasuk Ford Motor, BMW hingga pembuat suku cadang Jepang Denso, telah menyepakati standar umum untuk mengevaluasi serta menetapkan harga kendaraan listrik bekas.

Langkah ini mungkin menjadi tonggak sejarah dalam menciptakan pasar mobil listrik bekas yang dinamis, yang pada gilirannya dapat mendorong penggunaan kendaraan listrik secara lebih umum.

Baca juga: Orang Tua Quartararo Ungkap Alasan Anaknya Bisa Juara Dunia Musim Ini

Ilustrasi pengecasan baterai mobil listrik Mazda MX-30Dieter Daniels/newmobility.news Ilustrasi pengecasan baterai mobil listrik Mazda MX-30

Standar tersebut dikembangkan oleh Mobility Open Blockchain Initiative (MOBI) dan dijadwalkan akan tersedia untuk penggunaan komersial pada tahun 2022.

Seperti diketahui, hingga saat ini belum ada standar yang bisa diterima secara luas dalam menentukan harga jual mobil listrik bekas, khususnya untuk komponen baterai.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Mobil listrik bekas lebih sering dijual tanpa menilai kondisi baterainya. Melainkan didasarkan pada faktor lain, seperti popularitas sebuah mobil.

Baca juga: Warga Sipil Boleh Pakai Pelat Mobil RFS, Ini Syaratnya

Ilustrasi baterai mobil listrik Nissan Leafassemblymag.com Ilustrasi baterai mobil listrik Nissan Leaf

Ide yang digalakkan MOBI ini kemungkinan dapat menjadi standar global. Sebab, sekarang memang belum ada standar baku untuk menilai baterai dari kendaraan listrik bekas.

Baterai mobil listrik bekas saat ini belum bisa dihargai secara pasti. Pemilik paling hanya menggantinya dengan yang baru, atau menggunakannya sebagai penyimpanan energi di rumah, ketika baterai tersebut mulai lemah.

Menentukan harga mobil listrik bekas dari baterainya dirasa penting, pasalnya baterai merupakan komponen paling mahal pada mobil listrik. Tercatat, saat ini sebanyak 30 persen dari harga mobil listrik merupakan biaya baterai.

Baca juga: Siap-siap, Kendaraan Tidak Lulus Uji Emisi Bisa Didenda Rp 500.000

Mobil bekas di WTC Mangga DuaKOMPAS.com/Aprida Mega Nanda Mobil bekas di WTC Mangga Dua

Dengan standar yang diusulkan oleh MOBI, riwayat penggunaan mobil listrik bisa direkam menggunakan teknologi blockchain.

Lewat teknologi ini akan terpantau usia baterai, jarak tempuh, perubahan suhu baterai, dan tegangan baterai. Data ini kemudian digunakan untuk mengevaluasi keadaan baterai dan menghasilkan nilai jual.

Seperti diketahui, depresiasi harga jadi salah satu faktor yang menentukan pembelian mobil. Dengan teknologi ini, diharapkan konsumen akan lebih percaya diri dalam membeli kendaraan listrik.

Sebab mereka bakal merasa yakin ketika menjualnya, bahwa mobil listrik tersebut memiliki harga pasaran yang wajar.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.