Mobil Diesel Diisi Pertalite, Petugas SPBU Kuras Tangki Mobil

Kompas.com - 08/09/2021, 13:00 WIB
Petugas SPBU sedang menguras tangki mobil karena salah mengisi bahan bahar instagram.com/kepoin_trendingPetugas SPBU sedang menguras tangki mobil karena salah mengisi bahan bahar


JAKARTA, KOMPAS.com - Kesalahan dalam hal pengisian bahan bakar mobil bisa terjadi pada siapa saja. Kurangnya konsentrasi pengemudi atau petugas bisa berakibat pada pengisian bahan bakar yang salah.

Seperti yang terjadi pada salah satu petugas SPBU dalam unggahan akun Instagram @kepoin_trending.

Dalam foto tersebut terlihat petugas SPBU sedang menguras tangki bensin sebuah mobil lantaran melakukan kesalahan dalam mengisi bahan bakar minyak (BBM) mobil mesin diesel (dextalite) menggunakan jenis bensin (pertalite).

Kesalahan ini tentunya akan memberikan dampak yang cukup fatal pada komponen mesin. Bahkan kesalahan ini bisa menyebabkan terjadinya kerusakan dua komponen vital, yakni fuel injection pump atau pompa injeksi bahan bakar dan juga nozzle.

Baca juga: Sapa Warga Jakarta Selatan, Hyundai Buka Jaringan di Pondok Indah

Dealer Technical Support Dept Head PT Toyota Astra Motor (TAM) Didi Ahadi mengatakan, kesalahan saat pengisian bahan bakar bensin pada mesin mobil diesel, bisa menyebabkan mobil mengalami overhaul (turun mesin).

“Mesin pasti akan rusak dan harus dilakukan overhaul. Karena mesin bensin itu menggunakan bensin yang mudah terbakar, kalau bahan bakar solar itu tidak mudah terbakar,” ucap Didi kepada Kompas.com, Rabu (8/9/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun Didi melanjutkan, jika tangki sudah dikuras dan dibersihkan dan tidak terjadi masalah yang berarti, pemilik kendaraan tidak perlu melakukan overhaul.

Petugas SPBU menggunakan alat pelindung wajah saat melayani pengendara di SPBU Pertamina 31.128.02 di Jl. Letjen M.T. Haryono, Jakarta Timur, Senin (1/6/2020). Penggunaan alat pelindung wajah (Face Shield) tersebut sebagai salah satu upaya untuk melindungi diri saat berhubungan langsung dengan pengendara dalam pencegahan penyebaran COVID-19.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Petugas SPBU menggunakan alat pelindung wajah saat melayani pengendara di SPBU Pertamina 31.128.02 di Jl. Letjen M.T. Haryono, Jakarta Timur, Senin (1/6/2020). Penggunaan alat pelindung wajah (Face Shield) tersebut sebagai salah satu upaya untuk melindungi diri saat berhubungan langsung dengan pengendara dalam pencegahan penyebaran COVID-19.

Sementara itu, Service Advisor (SA) Astra Isuzu Solo Haryanto mengatakan, jika kerusakan belum parah cukup dilakukan pengurasan bahan bakar bensin pada tangki maupun saluran ke ruang bakar.

Tetapi, jika kerusakan yang terjadi sudah terlanjur parah dan mesin sudah tidak bisa dihidupkan maka harus dilakukan servis.

“Yang perlu dilakukan saat mesin tidak bisa dihidupkan atau mengalami kerusakan parah adalah melakukan servis atau kalibrasi pada injection pump (bosch pump) atau pun pada nozzlenya,” ucap Haryanto.

Baca juga: Catat, Begini Cara Mengurus Motor yang Dicuri tapi Masih Kredit

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.