Konversi Motor Listrik Lebih Mahal Dibanding Beli Produk Jadi

Kompas.com - 01/09/2021, 10:12 WIB
Konversi motor listrik dari skutik Honda BeAT oleh Katros Garage Instagram @katrosgarageKonversi motor listrik dari skutik Honda BeAT oleh Katros Garage

JAKARTA, KOMPAS.com - Sekarang ini, pilihan motor listrik mulai banyak. Namun, tren konversi motor bensin ke motor listrik ternyata lebih mahal daripada beli produk jadi.

Hendro Sutono, pegiat motor listrik dan juru bicara Komunitas Sepeda dan Motor Listrik (Kosmik), mengatakan, banyaknya konversi saat ini merupakan usaha untuk memahami teknologi kendaraan listrik.

Baca juga: Komunitas Motor Listrik Sambut Baik Proyek Konversi Motor Listrik

"Kalau dihitung dengan benar, maka konversi sesungguhnya lebih mahal daripada membeli produk kendaraan listrik yang sudah diproduksi oleh pabrik," ujar Hendro, saat dihubungi Kompas.com, belum lama ini.

Kompetisi digital modifikasi motor listrik ICEC yang digagas oleh IIMSDok. IIMS Kompetisi digital modifikasi motor listrik ICEC yang digagas oleh IIMS

Menurut Hendro, seandainya komponen dan biaya konversi memakan biaya Rp 10 juta, lalu masih ada biaya uji tipe dan penggantian STNK, BPKB, dan TNKB.

"Untuk uji tipe di Kementerian Perhubungan (Kemenhub) sekitar Rp 3,5 juta per kendaraan. Sementara biaya perubahan STNK, BPKB, dan TNKB belum saya ketahui. Dua variabel itu saja sudah menelan dana Rp 13,5 juta. Dengan dana Rp 13,5 juta tersebut, kita sudah bisa dapatkan motor listrik produksi pabrik," kata Hendro.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Kementerian ESDM Mulai Pilot Project Konversi Sepeda Motor Listrik

Hendro menambahkan, ditambah lagi jika melakukan konversi, maka tidak didukung oleh pendanaan kredit. Sementara saat ini, beberapa lembaga keuangan sudah mulai menyalurkan dana untuk kredit pembelian kendaraan listrik. Bahkan, dengan fasilitas bunga nol persen.

Yamaha MX-King versi Malaysia alias Y15ZR dikonversi menjadi motor listrikDok. Twitter @HezeriSamsuri Yamaha MX-King versi Malaysia alias Y15ZR dikonversi menjadi motor listrik

"Biaya konversi juga masih harus ditambahkan harga pembelian kendaraan yang menjadi dasar konversi," ujar Hendro.

Hendro mengatakan, jika melihat sejarahnya, di komunitas banyak yang melakukan konversi. Sebab, sebelum keluarnya Perpres 55/2019, komunitas kesulitan untuk memperoleh kendaraan listrik. Produsennya sangat terbatas dan model yang diproduksi juga terbatas.

Paket konversi motor listrik untuk Vespa 2-tak dari Retrospective ScootersDok. Rideapart.com Paket konversi motor listrik untuk Vespa 2-tak dari Retrospective Scooters

"Tetapi kondisi tersebut tidak menyurutkan semangat rekan-rekan untuk berinovasi dan menguasai teknologinya. Dengan keterbatasan itulah kemudian muncul konversi dari basis motor konvensional produksi pabrik dengan menggunakan komponen yang seadanya," kata Hendro.

Hendro menambahkan, biasanya, komponen motor listrik yang digunakan adalah hasil kanibal dari motor listrik lawas, seperti Trekko, Emoto, Tiger, dan WIM Motor.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.