Proyek Mobnas Timor dan Utang Tommy Soeharto Rp 2,6 T

Kompas.com - 27/08/2021, 07:22 WIB
Ilustrasi mobil nasional Timor wikipediaIlustrasi mobil nasional Timor

JAKARTA, KOMPAS.COM - Dari resensi "Kiprah Toyota Melayani Indonesia 2002-2014", dijelaskan mengenai awal mula pembuatan mobil nasional (mobnas) yang diprakarsai oleh Presiden Soeharto.

Keinginan membuat dan memasarkan mobnas untuk swadaya kendaraan dalam negeri membuahkan Instruksi Presiden (Inpres) Nomor 2 Tahun 1996 tentang Pembangunan Industri Mobil Nasional yang diteken Presiden Soeharto.

Baca juga: HiAce Premio Motorhome Super Mewah Buatan BAV, Ada Kasur dan Toilet

Dalam instruksi tersebut terdapat perintah kepada Menteri Perindustrian dan Perdagangan Menteri Keuangan, dan Menteri Negara Penggerak Dana Investasi/Ketua Badan Koordinasi untuk melancarkan dan mempermudah proses kelahiran mobnas yang memiliki unsur, mengenakan merek sendiri, serta diproduksi dan menggunakan komponen dalam negeri.

Proyek tersebut kemudian ditangani oleh putra bungsu Soeharto bernama Hutomo Mandala Putra (Tommy Soeharto) yang akhirnya mendirikan PT Timur Putra Nasional (TPN) sebagai produsen mobnas secara massal.

Presiden PKS Sohibul Iman (kiri) berjabat tangan dengan Ketua Umum Partai Berkarya Hutomo Mandala Putra alias Tommy Soeharto seusai konferensi pers di kantor DPP PKS, Jakarta Selatan, Selasa (19/11/2019). Kunjungan Partai Berkarya ke DPP PKS tersebut sebagai wujud konsolidasi yang membahas sejumlah isu setrategis dan persiapan menghadapi Pilkada 2020. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/pd.SIGID KURNIAWAN Presiden PKS Sohibul Iman (kiri) berjabat tangan dengan Ketua Umum Partai Berkarya Hutomo Mandala Putra alias Tommy Soeharto seusai konferensi pers di kantor DPP PKS, Jakarta Selatan, Selasa (19/11/2019). Kunjungan Partai Berkarya ke DPP PKS tersebut sebagai wujud konsolidasi yang membahas sejumlah isu setrategis dan persiapan menghadapi Pilkada 2020. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/pd.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Lewat instruksi tersebut, konsep produksi mobnas lahir, meskipun awalnya TPN impor ribuan mobil dari Kia di Korea Selatan dan melakukan rebadge dengan merek Timor di Indonesia. Dalam regulasi itu juga melahirkan keputusan negara yang berat sebelah karena menyebabkan kompetisi tidak adil.

Perusahaan otomotif lain yang punya izin jualan di Indonesia lantas merongrong.

Baca juga: Tantang Rocky dan Raize, Renault Kiger Mengaspal Jumat Ini

Bayangkan saja, selain TPN milik Tommy Soerharto, semua merek otomotif yang berbisnis di Indonesia wajib membayar pajak 100 persen. Hasilnya, harga baru mobil Timor saat itu hanya setengah dari mobil normal, jauh lebih murah.

Situasi tidak adil ini membuat Toyota sebagai salah satu produsen otomotif terbesar yang bermain di pasar otomotif Indonesia merasa dirugikan dan membawa masalah ini sampai ke Organisasi Perdagangan Dunia (WTO).

Indonesia dituduh melanggar beberapa poin pada ketentuan General Agreeements of Tariff and Trade (GATT). Hal ini membuat Presiden Soeharto membuat Keppres No 20 Tahun 1998 yang isinya mengakhiri mobnas pada 21 Januari 1998.

Generasi pertama sedan Kia Sephia 1995 alias Timor S15.Wikipedia Generasi pertama sedan Kia Sephia 1995 alias Timor S15.

Pemerintah melalui Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Kemanan Mahfud MD menyebut ada sekitar 48 obligator dan debitur yang diapanggil terkait penagihan utang Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI). Total utang para obligator ini bervariasi, salah satunya yang disasar Satgas BLBI adalah Tommy Soerharto.

Baca juga: Toyota Hilux Revo GR Sport Resmi Meluncur

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.