Masih Banyak Biker yang Mengobrol Sambil Berkendara

Kompas.com - 07/08/2021, 10:42 WIB
Biker ngobrol di atas motor instagram.com/dashcam_owners_indonesiaBiker ngobrol di atas motor

JAKARTA, KOMPAS.com - Salah satu kebiasaan buruk pengendara motor yang sering kita jumpai di jalan raya adalah mengobrol sembari riding alias berkendara. Bahkan tidak jarang dari mereka yang sambil cekikikan dan saling menepuk bahu.

Kondisi ini tentu bikin jengkel pengguna jalan lain yang berada di sekitarnya.

Seperti contoh dalam video yang diunggah oleh akun instagram Dashcam Owners Indonesia, Jumat (6/8/2021). Dalam video tersebut terlihat tiga pengendara motor yang saling berdampingan sambil mengobrol di jalan raya, bahkan hingga menutup jalan.

Baca juga: Berburu Toyota Kijang Innova Diesel Bekas di Bawah Rp 200 Jutaan

Budaya mengobrol di jalan raya seperti itu, tentu dapat membahayakan pengendara serta pengguna jalan lainnya.

Training Director Safety Defensive Consultant Sony Susmana mengatakan, mengobrol di jalan raya sambil bekendara sangat berbahaya, karena dapat menurunkan tingkat konsentrasi pengendara.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Dash Cam Owners Indonesia (@dashcam_owners_indonesia)

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Di pinggir jalan saja risiko bahayanya besar apalagi di jalan raya. Jadi, jalan raya bukan tempatnya mengobrol atau bersilaturahmi, karena potensi bahayanya besar akibat gagal mengerem dari kendaraan di belakang,” ucap Sony saat dihubungi Kompas.com beberapa waktu lalu.

Sony melanutkan, jika pengemudi mobil atau pengguna jalan lain bertemu dengan pegendara motor seperti itu, sebaiknya segera bunyikan klakson dengan tujuan menghentikan percakapan mereka.

“Suara klakson pasti akan mengganggu dan menghentikan percakapan, dan menyelamatkan mereka dari bahaya, sehingga mereka paham bahwa yang dilakukannya adalah salah,” kata Sony.

Baca juga: Galang Hendra Targetkan Poin di WorldSSP Ceko

Astra Honda Motor Safety Riding and Training Center (AHMSRTC), fasilitas pelatihan berkendara terbesar se-Asia TenggaraIstimewa Astra Honda Motor Safety Riding and Training Center (AHMSRTC), fasilitas pelatihan berkendara terbesar se-Asia Tenggara

Aturan

Secara regulasi, terdapat undang-undang yang mengatur soal gangguan konsentrasi terhadap pengendara selama di jalan, yakni UU No. 22 Tahun 2009 pasal 283 yang tertulis;

"Setiap orang yang mengemudikan kendaraan bermotor di jalan secara tidak wajar dan melakukan kegiatan lain atau dipengaruhi oleh suatu keadaan yang mengakibatkan gangguan konsentrasi dalam mengemudi di jalan dapat dipidana dengan pidana kurungan paling lama 3 bulan atau denda paling banyak Rp 750.000."

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.