Aptrindo Usul Ada Insentif dari Pengelola Tol Saat PPKM Darurat

Kompas.com - 05/07/2021, 18:12 WIB
Ilustrasi truk kontainer KOMPAS.COM/KIKI ANDI PATIIlustrasi truk kontainer

JAKARTA, KOMPAS.com - Adanya PPKM Darurat di Jawa-Bali yang berlangsung pada 3-20 Juli 2021 membatasi mobilitas masyarakat. Pos-pos penyekatan dibangun di tiap perbatasan antar daerah untuk menghalau para pelaku perjalanan.

Upaya penyekatan mobilitas di tiap perbatasan antar daerah ini berimbas ke sektor logistik dan transportasi hingga menimbulkan permasalahan baru.

Truk-truk yang melewati Jalur Pantura di kota/kabupaten yang tidak memiliki jalur lingkar atau jalur khusus truk, dialihkan paksa menuju jalan tol tanpa ada sosialisasi yang menyeluruh sebelumnya.

Baca juga: Aplikasi Samolnas Sudah Tidak Tersedia, Begini Cara Bayar Pajak Online

Wakil Ketua Asosiasi Pengusaha Truk Indonesia (Aptrindo) Jawa Tengah dan DIY Bambang Widjanarko menilai langkah tersebut merupakan keputusan yang tidak bijak.

Saat dihubungi Kompas.com, Senin (5/7/2021), ia mengatakan bahwa pengalihan truk dari Jalur Pantura ke jalan tol justru merugikan para pelaku di sektor distribusi logistik ini.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ilustrasi truk lansiran HinoKompas.com/Setyo Adi Ilustrasi truk lansiran Hino

Sebab mau tak mau biaya operasional yang ditanggung pengusaha dan sopir truk akan semakin membengkak. Apalagi pada tahun 2021 ini pengelola jalan tol menaikkan tarif tol secara parsial di beberapa ruas. Contohnya seperti ruas tol Semarang-Solo belum lama ini.

Tidak hanya biaya untuk melewati jalan tol, namun juga biaya bahan bakar. Ini karena jalur Tol Transjawa memutar menjauhi Pantura di sebagian wilayah Jawa Tengah dan Jawa Timur.

Baca juga: Belum Lancar Mengemudi Mobil Manual, Honda Brio Jalan Tersendat-sendat

Bambang mengkhawatirkan kebijakan semacam ini justru berpotensi melumpuhkan sektor logistik dan transportasi. Padahal sektor ini termasuk dalam sektor kritikal yang jadi salah satu prioritas pada masa pandemi.

"Kalau distribusi logistik terlambat, ekonomi akan kolaps. Karena demand lebih besar daripada supply. Tidak hanya kebutuhan primer seperti bahan pangan, sandang, dan pemenuhan kebutuhan pembangunan infrastruktur, tapi juga kebutuhan medis" ujar Bambang.

Kemacetan lalu lintas di Jalan Cakung-Cilincing, Semper Timur, Cilincing, Jakarta Utara pada Selasa (15/6/2021) sore.KOMPAS.com/WAHYU ADITYO PRODJO Kemacetan lalu lintas di Jalan Cakung-Cilincing, Semper Timur, Cilincing, Jakarta Utara pada Selasa (15/6/2021) sore.

Ia bersama rekan-rekan dari Aptrindo pun menuntut adanya campur tangan lebih dari pemerintah untuk mengatur tarif tol jika memang kebijakan pengalihan jalur truk ini akan tetap berlangsung selama masa PPKM Darurat.

Baca juga: Titik Penyekatan PPKM Darurat di Jalan Tol Meluas, Ini Daftarnya

"Mestinya selama PPKM berilah insentif seperti diskon tarif tol atau menyamakan tarif tol untuk truk dengan kendaraan golongan I, untuk sektor logistik yang banyak berperan dalam distribusi barang secara nasional," kata Bambang menegaskan.

Ia pun juga berharap agar petugas di lapangan memiliki toleransi dalam memandang urgensi kegiatan distribusi sektor logistik ini. Tidak menerapkan protokol penyekatan selama PPKM Darurat secara ekstrem.

Sebab kegiatan distribusi ini menjadi salah satu mata rantai penting dalam proses pemulihan negara, baik dari aspek penanganan pandemi Covid-19 maupun sektor perekonomian nasional.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X