Kenapa Truk dan Bus Bertahan Pakai Transmisi Manual?

Kompas.com - 18/06/2021, 15:21 WIB
Dasbor bus Instagram/laksanabusDasbor bus

JAKARTA, KOMPAS.comKendaraan niaga seperti pikap, truk, atau bus berfungsi sebagai alat produksi sebuah perusahaan. Oleh karena itu, kendaraan niaga harus digunakan seefisien mungkin agar bisa mendapatkan keuntungan.

Namun jika diperhatikan, kebanyakan kendaraan niaga menggunakan transmisi manual. Memang beberapa bus misalnya sasis Hino RN285 menyediakan pilihan transmisi otomatis, namun penjualannya tidak sebanyak yang manual.

Prasetyo Adi Yudho, Deputy GM Product Division PT Hino Motors Sales Indonesia (HMSI) mengatakan, ada dua alasan kenapa kendaraan niaga banyak yang memakai transmisi manual, pertama soal edukasi dan kedua dari segi ekonomis.

Baca juga: Daihatsu Resmi Luncurkan Rocky 1.200 cc, Harga Mulai Rp 170 Jutaan

Interior Gran Max Pick UpDAIHATSU.co.id Interior Gran Max Pick Up

“Edukasi mengenai transmisi otomatis belum menyeluruh, terutama soal penggunaan dan keuntungan dari transmisi matik,” ucap Prasetyo kepada Kompas.com, Jumat (18/6/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Jadi, berbagai daerah masih belum paham betul soal transmisi otomatis di kendaraan niaga. Namun untuk transmisi manual, kebanyakan daerah sudah banyak yang paham bagaimana mengoperasikannya.

“Kedua, dari segi ekonomis karena mudah dan murah perawatannya,” kata Prasetyo.

Baca juga: Begini Nasib Konsumen Daihatsu yang Terlanjur SPK Saat PPnBM 50 Persen

Dealer Technical Support Dept. Head PT Toyota Astra Motor Didi Ahadi menambahkan, kendaraan niaga yang memakai transmisi manual lebih efisien dan mudah perawatannya.

“Misalnya kalau kopling habis, mudah di ganti dan hampir semua bengkel bisa. Sedangkan kalau perbaikan matic, ada perlakuan khusus dan harus bersih untuk menghindari kotoran dan sebagainya,” ucap Didi.

Kemudian soal harga komponen dari transmisi, milik transmisi manual lebih murah biayanya. Selain itu, untuk mobil keperluan niaga, tentu biaya operasional yang lebih murah bisa jadi lebih menguntungkan untuk perusahaan.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X