Kompas.com - 17/06/2021, 18:41 WIB
Pemotongan Truk ODOL di Merak, Banten KEMENHUB/Direktorat Jenderal Perhubungan DaratPemotongan Truk ODOL di Merak, Banten

JAKARTA, KOMPAS.com – Praktik truk Over Dimension dan Over Loading (ODOL) bisa dibilang sangat marak di Indonesia. Truk ini bisa dilihat dari barang yang diangkut kelewat berat dan dimensinya lebih besar dari yang diizinkan.

Praktik ini juga tetap dilakukan demi persaingan pasar untuk memuat beban yang lebih besar. Namun dibalik truk yang bisa memuat barang lebih berat, ada berbagai kerugian yang bisa dialami perusahaan truk.

Reiner Tandiono, Technical Warranty Dept Head PT Isuzu Astra Motor Indonesia (IAMI) mengatakan, truk yang ODOL memiliki risiko untuk terjadinya kecelakaan. Ada beberapa dampak kecelakaan akibat truk ODOL bagi perusahaan dan korban.

Baca juga: Tol Cisumdawu Rampung Akhir 2021, Bandung - Bandara Kertajati Hanya 1 Jam

Ilustrasi truk ODOL di jalan tol. KOMPAS.com/STANLY RAVEL Ilustrasi truk ODOL di jalan tol.

“Pertama, bagi perusahaan, truk ini kan bisa dikatakan alat untuk produksi. Kemudian jika kecelakaan dan rusak, tentu produksinya hilang dan tidak bisa menghasilkan uang. Untuk diperbaiki, tentu waktu hilang,” ucap Reiner dalam Webinar Isuzu Peduli Keselamatan, Kamis (17/6/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kemudian biaya perusahaan tentu bertambah. Bahkan Reiner yakin kalau pun tidak terjadi kecelakaan, biaya perusahaan yang memakai truk ODOL bisa jadi lebih besar daripada perusahaan yang memakai truk tidak ODOL.

Baca juga: Toyota Resmi Jual Raize 1.200 cc, Harga Mulai Rp 202 Jutaan

“Bisa saja suku cadang tertentu usia pakainya jadi lebih pendek, tentu jadi beban buat perusahaan. Ketiga, jika terjadi kecelakaan bisa kehilangan nama baik dan kepercayaan dari customer,” kata Reiner.

Kemudian bagi korban, baik pengemudi atau orang-orang di sekitarnya yang terdampak bisa meninggal atau cedera sampai cacat. Akibatnya tentu buat keluarga dari si korban juga cukup besar, bisa kehilangan penghasilan dan pengeluaran ekstra.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X