Penjualan Mobil Naik Signifikan Imbas PPnBM, Tapi Kredit Masih Lambat

Kompas.com - 29/05/2021, 11:22 WIB
Pekerja membersihkan mobil di area stan Honda saat pembukaan IIMS Hybrid 2021 di JiExpo Kemayoran, Jakarta Utara, Kamis (15/4/2021). Pameran otomotif Indonesia International Motor Show (IIMS) Hybrid 2021 yang berlangsung pada 15-25 April itu digelar secara daring (online) dan kunjungan langsung dengan pembatasan kapasitas dan penerapan protokol kesehatan Covid-19. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGPekerja membersihkan mobil di area stan Honda saat pembukaan IIMS Hybrid 2021 di JiExpo Kemayoran, Jakarta Utara, Kamis (15/4/2021). Pameran otomotif Indonesia International Motor Show (IIMS) Hybrid 2021 yang berlangsung pada 15-25 April itu digelar secara daring (online) dan kunjungan langsung dengan pembatasan kapasitas dan penerapan protokol kesehatan Covid-19.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah mengklaim bahwa kebijakan relaksasi Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM) untuk mobil berkapasitas 1.500 cc ke bawah telah terbukti bisa mendongkrak penjualan secara signifikan.

Apalagi, Bank Indonesia (BI) dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) juga telah mengeluarkan kebijakan pendukung di sektor yang sama. Jadi, diharapkan otomotif nasional bisa pulih imbas terdampak Covid-19.

"Bila kita lihat data, penjualan mobil di Maret 2021 naik hampir dua kali lipat dibandingkan bulan yang sama tahun lalu. Sementara April 2021, sembilan kali lipat," kata Sekretaris Komite Stabilitas Sistem Keuangan Arif Baharudin dalam diskusi virtual, Jumat (28/5/2021).

Baca juga: Gejolak Mobil Bekas Usai Diterapkannya Relaksasi PPnBM Nol Persen

Honda di IIMS Hybrid 2021KOMPAS.COM/STANLY RAVEL Honda di IIMS Hybrid 2021

Namun lonjakkan kenaikan penjualan mobil ini ternyata tidak diikuti atau berbanding terbalik oleh kenaikan kredit kendaraan bermotor.

Berdasarkan data BI, penyaluran kredit pada Maret 2021 turun 28,6 persen dibandingkan periode sama tahun lalu. Sedangkan periode April 2021, masih minus 27,3 persen (year-on-year).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Padahal, BI telah memberikan kebijakan pemberian uang muka 0 persen untuk kredit kendaraan. Pun dengan OJK yang merelaksasi aset tertimbang menurut risiko (ATMR) menjadi 50 persen dari sebelumnya 100 persen.

"Perlu diperhatikan juga, lonjakan kenaikan (penjualan mobil) masih belum berbanding lurus dengan kenaikan kreditnya. Ini yang harus kita evaluasi dan kita lihat kedepannya masalahnya apa," ujar dia.

Baca juga: Adira Finance Mulai Dapat Berkah Diskon PPnBM

Ilustrasi penjualan mobilKOMPAS.com/STANLY RAVEL Ilustrasi penjualan mobil

Arif menambahkan, industri otomotif nasional memiliki keterkaitan dengan sejumlah industri pendukungnya.

Oleh karena itu, pemulihan industri ini diharapkan bisa memberi daya ungkit terhadap industri turunannya yang tahun lalu juga sama-sama mengalami kontraksi sampai minus 50 persen.

"Industri turunannya seperti sparepart sampai leasing, itu juga mengalami dampak yang cukup besar kemarin," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.