Mobil Matik Mogok, Ini Kesalahan yang Sering Dilakukan Saat Derek

Kompas.com - 23/05/2021, 13:41 WIB
Petugas Dinas Perhubungan DKI Jakarta menderek mobil yang parkir di bahu jalan di kawasan Jalan Widya Chandra, Jakarta, Selasa (10/10). Dalam razia tersebut petugas melakukan pencabutan pentil kendaraan yang parkir di bahu jalan dan trotoar karena dinilai mengganggu pengguna jalan sekaligus untuk membuat jera para pelaku. ANTARA FOTO/Reno Esnir/kye/17. ANTARA FOTO/RENO ESNIRPetugas Dinas Perhubungan DKI Jakarta menderek mobil yang parkir di bahu jalan di kawasan Jalan Widya Chandra, Jakarta, Selasa (10/10). Dalam razia tersebut petugas melakukan pencabutan pentil kendaraan yang parkir di bahu jalan dan trotoar karena dinilai mengganggu pengguna jalan sekaligus untuk membuat jera para pelaku. ANTARA FOTO/Reno Esnir/kye/17.
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Kejadian mobil mogok di jalan bisa dialami siapa saja. Bagi pengguna mobil matik, kenali bahaya dan kerusakan yang bisa terjadi ketika terpaksa melakukan derek.

Pasalnya, mobil matik berbeda dengan mobil manual dan perlu penanganan khusus. Salah-salah girboks mobil matik bisa rontok dan menyebabkan kerusakan serius.

Hermas Efendi Prabowo, pemilik bengkel spesialis Worner Matic, mengatakan, mobil matik disarankan menggunakan derek towing atau gendong, bukan derek tarik.

Baca juga: Kesalahan Pengemudi yang Dapat Merusak Transmisi Mobil Matik

Sistem transmisi matik milik Chevrolet Trax.Kompas.com/Alsadad Rudi Sistem transmisi matik milik Chevrolet Trax.

"Kalau derek tarik saat roda penggerak itu berputar, komponen girboks juga ikut bergerak," ujar Hermas, kepada Kompas.com beberapa waktu lalu.

Masalahnya, ketika mesin mobil mati tidak ada pelumasan di dalam girboks. Sementara itu, ketika diderek girboks bekerja tanpa pelumasan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Dengan kata lain, girboks bergerak dalam kondisi kering tanpa ada lubrikasi," ucap Hermas.

Baca juga: Cek Harga Toyota Avanza Bekas Tahun Tua di Akhir Mei 2021

Sabtu (4/6/2016), mobil derek Dinas Perhubungan menderek mobil yang terendam banjirKompas.com/David Oliver Purba Sabtu (4/6/2016), mobil derek Dinas Perhubungan menderek mobil yang terendam banjir

"Efeknya jelas, gigi gear dan kampas kopling bisa rontok, kalau di CVT belt sama pulley bisa kegerus," kata dia.

Hermas menyarankan untuk tetap menggunakan towing jika ingin derek mobil matik yang paling aman.

"Kalau pakai derek tarik diusahakan roda penggerak diangkat supaya tidak berputar," jelas Hermas.

Jadi, apabila mobil Anda penggerak depan, pastikan roda yang terangkat adalah bagian depan. Sementara jika mobil Anda penggerak belakang, roda yang harus terangkat adalah bagian belakang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.