Efek Buruk Motor Sering Pakai Standar Samping Saat Parkir

Kompas.com - 25/11/2020, 07:12 WIB
Standar samping sepeda motor lebih sering digunakan dibandingkan dengan standar tengah. Salah satunya karena lebih mudah dalam pengoperasiannya. Ari PurnomoStandar samping sepeda motor lebih sering digunakan dibandingkan dengan standar tengah. Salah satunya karena lebih mudah dalam pengoperasiannya.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pada umumnya sepeda motor di Indonesia dibekali dengan dua jenis standar sebagai penopang agar tidak jatuh kala berhenti, yaitu samping dan tengah.

Kendati punya fungsi sama, kebanyakan pemotor lebih memilih menggunakan standar samping jika ingin memarkirkan kendaraan. Alasannya sederhana, yakni lebih praktis.

Padahal, menggunakan standar tengah lebih disarankan jika motor tidak digunakan dalam waktu cukup lama. Sebab, tumpuan motor sangat presisi dan stabil dibandingkan standar samping.

Baca juga: Hati-hati Bahaya Hyroplaning Saat Mengemudi

Area parkir Blok F Pasar Tanah Abang,  Jakarta Pusat,  Senin (30/10/2017).Kompas.com/Sherly Puspita Area parkir Blok F Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat, Senin (30/10/2017).

"Lama-kelamaan, shockbreaker menjadi lebih condong ke satu sisi dan membuatnya cepat rusak. Terutama, jika ada orang yang menduduki motor selama diparkir (standar samping aktif)," kata Kepala Bengkel Mekar Bintaro, Adih kepada Kompas.com belum lama ini.

"Tidak hanya itu, pada kondisi tersebut roda depan dan belakang bakal menahan tekanan beban belrebih di satu sisi sehingga membuat ban cepat gundul karena terkikis lantai," lanjut dia.

Menurut Adih, udara dalam ban pun bisa mengalami penurunan karena tekanan dari satu sisi, sehingga bisa menyebabkan ban kempis secara tiba-tiba.

Baca juga: Kemenhub Minta Pemda Sediakan Sepeda untuk Pelajar yang Belum Boleh Bawa Motor

Hal serupa dinyatakan Head of Safety Riding Promotion Wahana, Agus Sani pada kesempatan berbeda. Menurutnya, standar samping juga berbahaya bagi pendendara bila lupa untuk menaikkan kembali.

"Kecuali motor sudah punya teknologi pengaman dimana nyala mesin sudah terkoneksi dengan aktif atau non-aktifnya standar samping," kata dia.

“Standar samping juga memiliki pondasi yang tidak sekuat standar tengah, sehingga motor bisa saja jatuh secara tiba-tiba khususnya kalau standar tersebut sudah cukup rapuh," tambah Sani.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X