Jangan Pernah Menyetir Hanya Memakai Satu Tangan

Kompas.com - 24/11/2020, 17:21 WIB
Ilustrasi berkendar di mobil SHUTTERSTOCKIlustrasi berkendar di mobil

JAKARTA, KOMPAS.comMengemudi merupakan aktivitas yang biasa dilakukan sehari-hari. Bagi orang yang sering melakukan aktivitasnya dengan mobil, kadang menyepelekan bagaimana cara mengendarainya.

Salah satu hal yang paling sering disepelekan pengemudi yang merasa berpengalaman, yaitu hanya mengandalkan satu tangan untuk memutar kemudinya. Padahal jika memutar kemudi hanya dengan satu tangan bisa membahayakan.

Founder & Training Director Jakarta Defensive Driving Consulting, Jusri Pulubuhu mengatakan, mengemudi dengan mengandalkan satu tangan akan membuat respon pengemudi jadi melambat.

Baca juga: Kenapa Kursi di Bus Ekonomi Sumatera Memakai Susunan 2-2?

Ani Rahayu, Mitra Grab menjelaskan fungsi layar dan tombol yang ada di Hyundai IONIQ EVKaina Harini Ani Rahayu, Mitra Grab menjelaskan fungsi layar dan tombol yang ada di Hyundai IONIQ EV

“Misalnya mobil sedang berjalan 60 kpj, lalu tiba-tiba ada orang yang menyeberang di depan kita. Kalau tangan tidak siap, misalnya disandarkan ke pintu, untuk memindahkan tangan ke setir, itu memakan waktu satu detik. Keburu ketabrak yang nyeberangnya,” ucap Jusri kepada Kompas.com, Selasa (24/11/2020).

Untuk menggerakkan setir secara sempurna itu pakai dua tangan. Jadi ketika sedang mengemudi, pastikan kedua tangan ada di setir dan harus selalu siap. Mengingat mengemudi ini merupakan aktivitas fisik yang sebenarnya membahayakan.

“Dari segala aktivitas fisik di muka bumi, mengoperasikan kendaraan di jalan raya paling berisiko pada kecelakaan. Lihat saja jumlah kecelakaan, kematian dari mengemudi di jalan raya, jadi yang paling banyak,” kata Jusri.

Baca juga: Diskon Ignis dan Sirion Jelang Akhir Tahun Tembus Puluhan Juta Rupiah

Maka ketika mengemudi, harus 100 persen siap dan konsentrasi. Apalagi jika memakai satu tangan saja, pengemudi jadi cepat lelah karena beban kerja hanya diandalkan di satu tangan saja.

“Kedua, ketika hanya mengandalkan satu tangan, tenaga hanya disalurkan ke tangan tersebut, jadi mudah lelah. Sedangkan kalau dua tangan yang memegang setir, menjadi tidak mudah lelah,” ucap Training Director The Real Driving Centre, Marcell Kurniawan kepada Kompas.com.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X